Akibat Sanksi Rusia, UE Bayar Lebih €185 miliar untuk Gas

3 Min Read

Brussels, Purna Warta –  Uni Eropa terpaksa membayar lebih sebesar €185 miliar untuk impor gas sejak negara tersebut memberlakukan sanksi yang merugikan Rusia atas Ukraina, menurut perhitungan Sputnik berdasarkan data Eurostat.

Sejak Februari 2022, ketika Brussels pertama kali mulai memberlakukan pembatasan terhadap Moskow, rata-rata pengeluaran impor gas bulanan UE telah meningkat menjadi €15,2 miliar. Dari jumlah tersebut, €7,7 miliar telah dihabiskan untuk gas alam cair (LNG), sedangkan sisanya €7,5 miliar digunakan untuk gas pipa. Sementara itu, selama setahun sebelum sanksi diberlakukan, negara-negara Eropa membayar rata-rata €5,9 miliar untuk gas (€3,6 miliar untuk gas pipa; €2,3 miliar untuk gas cair).

Oleh karena itu, diperkirakan negara-negara anggota UE selama 20 bulan menghabiskan total €304 miliar untuk impor gas, padahal sebelumnya pengeluaran tersebut dilakukan selama beberapa tahun. Misalnya, dari bulan April 2017 hingga akhir tahun 2021, UE menghabiskan €186 miliar untuk impor gas, dan dari tahun 2013 hingga 2021 nilai impor tersebut mencapai €292 miliar.

Sementara Eropa masih terguncang akibat dampak buruk sanksi tersebut, Amerika Serikat meraup keuntungan yang diperkirakan mencapai €53 miliar. Negara lain yang mendapat manfaat dari perjuangan UE dalam mencari alternatif pengganti energi Rusia adalah Inggris (€27 miliar), Norwegia (€24 miliar), dan Aljazair (€21 miliar).

Sebaliknya, Rusia, meskipun terjadi penurunan volume pasokan, telah menerima tambahan €14 miliar karena melonjaknya harga. Upaya UE yang picik untuk membatasi pendapatan Moskow yang terkait dengan energi telah mengakibatkan Qatar memperoleh jumlah yang sama – tambahan €14 miliar, sementara Azerbaijan mendapat bonus senilai €12 miliar. Melihat beberapa negara penerima manfaat dari revisi kebijakan gas UE ini menunjukkan bahwa Angola memiliki dana sebesar €5 miliar, Mesir – €4 miliar, dan Trinidad dan Tobago – €3 miliar. Tambahan €2 miliar diterima oleh Nigeria dan Kamerun, dan satu miliar lagi masing-masing diterima oleh Libya, Oman, dan Guinea Khatulistiwa. 12 negara lainnya memperoleh pendapatan yang relatif kecil, yaitu hampir €2 miliar.

Sebelum krisis Ukraina dan sanksi yang dijatuhkan terhadap Moskow atas operasi militer khusus di negara tetangga tersebut, Eropa menerima sekitar 40 persen gas yang mereka konsumsi dari Rusia. Sejak konflik di Ukraina meningkat, Brussels telah menyusun paket demi paket sanksi yang menargetkan Rusia.

Baca selengkapnya di purnawarta.com

Share This Article