Aktivis Pro-Palestina Tetap Menargetkan Kapal Israel di Pelabuhan Australia

3 Min Read

Pekan lalu terjadi upaya puluhan pengunjuk rasa untuk menghalangi kapal kontainer ZIM Gangga mencapai Pelabuhan Melbourne. Aparat penegak hukum akhirnya menggunakan semprotan merica untuk membubarkan blokade, yang dilakukan dengan latar belakang kontainer pengiriman dan derek, yang melambangkan dunia industri global.

Sejumlah besar orang ditangkap setelah blokade yang menghalangi akses ke dermaga, yang menyebabkan penutupan Terminal Kontainer Internasional Victoria (VICT). Pengamat Hukum Sukarela (MALS) yang mendampingi para pengunjuk rasa melaporkan bahwa mereka bertemu dengan sekitar 200 petugas polisi, beberapa diantaranya sedang menunggang kuda.

Tasnim Mahmoud Sammak, mewakili organisasi komunitas Free Palestine Melbourne, hadir selama empat hari blokade tersebut. Dia menekankan, “Saya punya keluarga di Gaza, dan mereka tidak punya tempat tujuan di penjara yang telah dibombardir ini.”

Sofia Sabbagh, seorang seniman Palestina terkemuka yang tinggal di Melbourne, menggambarkan pertarungan terakhir tersebut, dengan menyatakan, “Mereka mengelilingi kami membentuk barisan, mengintimidasi kami.” Sabbagh mengungkapkan bahwa kelompok tersebut memenuhi permintaan untuk menghindari penangkapan, menekankan bahwa massa tidak mengancam dan terlibat dalam nyanyian damai.

Pengamat hukum menyatakan bahwa ketika mereka berada di properti umum, polisi secara paksa memisahkan mereka dari perlengkapan dan peralatan medis, sehingga melakukan tindakan agresif. Sabbagh mengungkapkan kesedihannya, menceritakan, “Saya trauma melihat seseorang diseret keluar dari kursi rodanya.”

Polisi Victoria membela penggunaan semprotan merica, dengan alasan “sifat dinamis” dari blokade dan persepsi ancaman yang ditimbulkan oleh pengunjuk rasa “agresif”. Setelah beberapa kali penangkapan, para aktivis yang kelelahan berkumpul kembali di Pantai Sandridge. Declan Furber Gillick, perwakilan dari kelompok revolusioner Persatuan Rakyat Kulit Hitam, menyampaikan pidato yang mendesak untuk terus mengganggu kompleks industri militer melalui “taktik revolusioner yang damai, bertenaga rakyat.”

Blokade dimulai pada sore hari tanggal 19 Januari, hanya beberapa jam sebelum Sungai Gangga ZIM, yang berlayar di bawah bendera Portugis, dijadwalkan berlabuh di Melbourne, kota terbesar kedua di Australia. Pengiriman ZIM, yang awalnya didirikan pada tahun 1945, telah menghadapi protes sejak Kepala Eksekutifnya Eli Glickman berjanji untuk memenuhi semua kebutuhan Israel setelah Israel meluncurkan perang di Gaza.

Port Melbourne, yang menangani sekitar 8.850 kontainer setiap hari, merupakan pelabuhan komersial terbesar di Australia. VICT mencatat dalam siaran persnya bahwa protes tersebut telah “secara efektif menghentikan operasi” selama hampir empat hari, dan menekankan dampak signifikan terhadap aktivitas pelabuhan.

Awalnya diorganisir oleh Unionists for Palestine (U4P), blokade ini mendapatkan dukungan yang lebih luas seiring perkembangannya, berubah menjadi koalisi yang melibatkan Palestina, First Nations, dan kelompok antiperang pada tanggal 20 Januari.

Diterjemahkan dari situs tn.ai

Share This Article