Analisis Strategi Militer Terhadap Serangan Iran ke Israel

4 Min Read

oleh : Fadi Quran (mahasiswa program master dari Palestina) berbagi pengalaman dan analisisnya

Di Stanford, saya menghadiri kelas master strategi militer yang dipimpin oleh seseorang dengan pengalaman puluhan tahun, termasuk bertugas di tingkat tertinggi di militer dan pemerintahan.

Satu pelajaran yang menurutnya selalu saya ingat adalah ini:

Dia bertanya kepada kami:

“Katakanlah AS memutuskan untuk menyerang Irak dengan jet siluman baru yang belum pernah digunakan sebelumnya sehingga dapat menghindari semua radar? Serangan itu berhasil. Apakah itu strategis?”

Banyak di kelas yang mengangkat tangan dan mengatakan “ya, tujuannya tercapai”.

Namun sang profesor berkata: “Mungkin saja tidak”.

Mengapa?

“Karena sekarang musuh Anda mengetahui kemampuan Anda dan hanya masalah waktu sebelum mereka menemukan cara untuk mengatasinya. Jika serangan ini bisa dilakukan dengan senjata konvensional, lebih baik simpan senjata andalan Anda sampai Anda membutuhkannya. Menggunakannya hanya akan menciptakan kerugian.”

Analisis saya adalah bahwa skala serangan Iran, keragaman lokasi yang menjadi sasarannya, dan senjata yang digunakan, memaksa Israel untuk mengungkap sebagian besar teknologi anti-rudal yang dimiliki AS dan Israel di seluruh kawasan.

Iran tidak menggunakan senjata apa pun yang tidak diketahui Israel, mereka hanya menggunakan banyak senjata.

Namun Iran kemungkinan besar kini memiliki hampir peta lengkap tentang seperti apa sistem pertahanan rudal Israel, serta lokasi instalasi AS di Yordania dan Teluk. Ia juga mengetahui berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mempersiapkannya, bagaimana masyarakat Israel merespons…dll

Hal ini merupakan kerugian strategis yang sangat besar bagi Israel, sementara rezim-rezim Arab kini dikecam oleh rakyatnya, khususnya monarki Yordania, karena tidak melakukan apa pun untuk melindungi warga Gaza namun kemudian berupaya sekuat tenaga untuk melindungi Israel.

Yang terpenting, Iran kini dapat merekayasa balik semua informasi yang dikumpulkan dari serangan ini agar serangan yang jauh lebih mematikan dapat dipercaya.

Sementara AS dan Israel harus merancang ulang model mereka saat ini yang telah dikompromikan. Oleh karena itu, keberhasilannya dalam menghentikan serangan koreografi ini masih sangat mahal.

Selain itu, dengan adanya ancaman perang regional yang tidak diinginkan oleh AS maupun rezim Arab, kemungkinan besar tekanan mereka terhadap Israel untuk mundur akan meningkat, sehingga gencatan senjata menjadi lebih mungkin dilakukan.

Siapa pun yang berasumsi bahwa ini hanyalah sandiwara, tidak memahami konteks bagaimana militer menilai strategi versus taktik.

Teater merupakan faktor yang penting, namun mengumpulkan intelijen mengenai postur “musuh” adalah hal yang lebih berharga, terutama jika kita yakin bahwa mereka sedang berada dalam perang yang berkepanjangan.

Netanyahu dan pemerintah Israel lebih memilih perang yang cepat dan mendesak agar mereka dapat menarik Amerika.

Iran lebih memilih perang yang lebih panjang dan menguras tenaga yang akan menguras kemampuan Israel dalam melakukan pencegahan dan menjadikannya sekutu bagi negara-negara Arab dan AS, namun hal ini terlalu mahal untuk dilakukan.

Terakhir, jika Anda adalah orang yang membenci perang, jika Anda menginginkan perdamaian, cara terbaik dan satu-satunya untuk mencapai tujuan tersebut adalah dengan mendukung perjuangan Palestina demi kebebasan, keadilan, dan martabat.

Tidak ada perdamaian yang berkelanjutan selama rakyat Palestina hidup di bawah sistem apartheid yang menindas

—-

sumber: https://twitter.com/fadiquran/status/1779426300760850642

Share This Article