Berakhirnya dukungan Microsoft terhadap Windows 10 yang akan membuat 240 juta komputer menjadi usang, memicu kekhawatiran limbah elektronik

4 Min Read

Awal bulan ini, Microsoft telah mengumumkan akan segera berakhirnya dukungan untuk sistem operasi Windows 10 yang banyak digunakan. Dampak dari tindakan ini terus menyebar, memicu kekhawatiran mengenai dampak lingkungan dari potensi limbah elektronik. Menurut laporan dari firma riset Canalys, penghentian dukungan Windows 10 mendatang dapat menyebabkan sekitar 240 juta komputer pribadi menjadi usang, sehingga memicu lonjakan limbah elektronik. Jumlah perangkat yang dibuang dalam jumlah besar ini dapat menyumbang 480 juta kilogram limbah elektronik, setara dengan berat 320.000 mobil. Dampak gelombang pembuangan limbah terhadap lingkungan hidup menimbulkan tantangan besar, sehingga mendorong evaluasi ulang praktik industri teknologi.

Dampak gelombang pembuangan limbah terhadap lingkungan hidup menimbulkan tantangan yang signifikan, sehingga mendorong evaluasi ulang praktik industri teknologi. Ketika industri teknologi mendorong inovasi, mereka juga harus bertanggung jawab untuk memitigasi dampak lingkungan dari barang elektronik yang dibuang. “Mengubah komputer yang sudah habis masa pakainya menjadi magnet yang menggerakkan teknologi berkelanjutan seperti kendaraan listrik dan turbin angin akan membantu memenuhi meningkatnya permintaan listrik global,” Peter Afiuny, Chief Commercial Officer di Noveon Magnetics, mengomentari masalah ini.

“Windows 10 akan mencapai akhir masa dukungan (EOS) pada 14 Oktober 2025. Meskipun dua tahun mungkin terasa seperti perjalanan yang panjang, memastikan infrastruktur yang dimodernisasi akan membantu organisasi Anda tetap produktif dan datanya aman. Kami terdorong untuk melihat organisasi menyadari manfaat Windows 11 dengan memutakhirkan perangkat yang memenuhi syarat ke Windows 11 jauh sebelum tanggal EOS. Pertimbangkan untuk bergabung dengan organisasi seperti Westpac yang baru-baru ini memanfaatkan Microsoft Intune, Windows Autopatch, dan App Assure untuk secara efisien memindahkan 40.000 karyawan ke Windows 11, sekaligus menggabungkan perangkat Windows 11 baru sebagai bagian dari siklus penyegaran perangkat keras reguler,” ungkap Microsoft dalam postingan blog di 5 Desember, mengumumkan berakhirnya dukungan untuk Windows 10.

Meskipun Microsoft menawarkan Extended Security Updates (ESU) hingga Oktober untuk perangkat Windows 10, pengguna dihadapkan pada dilema. Biaya tahunan yang dirahasiakan terkait dengan ESU menimbulkan pertanyaan tentang kelayakan ekonomi jika tetap menggunakan PC lama dibandingkan bermigrasi ke sistem yang lebih baru dan didukung. Namun, potensi efektivitas biaya dalam penerapan teknologi baru menambah kerumitan dalam proses pengambilan keputusan. Jika pengguna ingin terus menggunakan Windows 10 setelah Microsoft mengakhiri dukungannya, maka mereka akan memiliki opsi untuk mendaftarkan PC mereka ke langganan ESU berbayar, kata Microsoft.

Tampaknya upaya Microsoft untuk merevitalisasi pasar PC yang lesu memperkenalkan lompatan teknologi namun juga memperburuk kesulitan limbah elektronik. Pengguna berada di persimpangan jalan, mempertimbangkan manfaat inovasi dibandingkan dampak lingkungan. Dalam menghadapi krisis limbah elektronik yang akan datang ini, teknologi daur ulang muncul sebagai solusi yang potensial. Daur ulang hard drive dari komputer pribadi dan server semakin populer dan menawarkan alternatif yang berkelanjutan. Perusahaan seperti Noveon Magnetics dan Redwood Materials memperjuangkan tujuan penggunaan kembali barang elektronik yang sudah habis masa pakainya untuk menggerakkan teknologi berkelanjutan seperti kendaraan listrik dan turbin angin.

______
Diterjemahkan dari thetechportal.com

Share This Article