Hamas: Israel Menolak Semua Saran Mediator untuk Memperpanjang Gencatan Senjata

2 Min Read

Gaza, Purna Warta – Pejabat Senior Hamas Osama Hamdan mengatakan pada hari Jumat (1/12) bahwa Israel telah merusak setiap upaya untuk memperpanjang gencatan senjata.

“Setiap hari dalam tujuh hari terakhir gencatan senjata sementara, Israel bertindak dengan cara merusak keseluruhan proses,” kata Hamdan kepada Al-Jazeera.

“Kemarin malam kami berbicara tentang perpanjangan gencatan senjata sementara, kami sangat jelas mengenai beberapa opsi yang disarankan oleh para mediator – kami menerima tiga saran, namun semuanya ditolak oleh Israel,” tambahnya.

“Kami dulu dan masih bersikap positif terhadap semua upaya tersebut, namun Israel menolaknya,” katanya.

Hamas juga mengatakan pada hari Kamis bahwa Israel menolak menerima jenazah tiga warga Israel yang tewas dalam pemboman di Jalur Gaza saat mereka disandera di sana.

Jeda antara Israel dan Hamas, yang mulai berlaku pada 24 November, berakhir pada Jumat pagi.

Gencatan senjata tersebut mengakibatkan pembebasan 105 tawanan Israel yang ditahan di Gaza dan 240 tahanan Palestina. Gencatan senjata telah mengizinkan sejumlah bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza, namun pasokan bantuan jauh di bawah jumlah yang dibutuhkan, menurut pekerja bantuan.

Setidaknya 70 orang tewas dalam serangan Israel yang kembali terjadi di Jalur Gaza sejak gencatan senjata berakhir pagi ini, menurut para pejabat.

Israel melancarkan perang di Gaza pada 7 Oktober setelah gerakan perlawanan Palestina Hamas melancarkan Operasi Badai Al-Aqsa yang mengejutkan terhadap entitas pendudukan sebagai tanggapan terhadap kampanye pertumpahan darah dan kehancuran yang dilakukan rezim Israel selama puluhan tahun terhadap warga Palestina.

Tel Aviv juga memblokir pasokan air, makanan, dan listrik ke Gaza, sehingga membuat jalur pantai tersebut mengalami krisis kemanusiaan.

 

__________
Source : purnawarta.com

Share This Article