Iran dan Turki Berjanji untuk Meningkatkan Perdagangan Bilateral dalam Pernyataan Bersama

6 Min Read

Menekankan perlunya upaya untuk memaksimalkan volume perdagangan bilateral dalam pernyataan bersama, mereka menyoroti tekad kuat kedua negara untuk memperluas hubungan bilateral berdasarkan rasa saling menghormati, kepentingan bersama, persahabatan, dan ikatan budaya dan sejarah yang mengakar.

Pernyataan bersama tersebut dikeluarkan saat kunjungan resmi Presiden Iran Ebrahim Raisi ke Ankara pada Rabu.

Kedua negara juga mengutuk kejahatan yang dilakukan oleh rezim Zionis terhadap rakyat tertindas di Gaza, dan menyatakan bahwa tindakan tegas untuk mencegah kejahatan rezim Zionis sangat penting untuk mengembalikan kondisi normal di wilayah Laut Merah.

Usai mengakhiri kunjungannya ke Turki, Raisi kembali ke Tanah Air pada Kamis dini hari.

Teks lengkap pernyataan bersama tersebut adalah sebagai berikut:

Republik Islam Iran dan Republik Turki, berdasarkan hubungan tradisional, saling menghormati, kepentingan bersama, persahabatan, dan ikatan budaya dan sejarah yang mengakar, menekankan kemauan politik yang kuat untuk memperluas hubungan di semua bidang melalui saling kunjungan di tingkat tinggi. tingkat dan meningkatkan komunikasi antar masyarakat.

Kedua negara menyatakan tekadnya untuk bersama-sama memerangi segala bentuk dan manifestasi terorisme, yang telah menjadi salah satu tantangan terbesar saat ini dan telah menyebabkan kerusakan signifikan di kawasan. Mereka menekankan pemberantasan penyelundupan barang, senjata, obat-obatan terlarang, dan kejahatan terorganisir di sepanjang perbatasan bersama mereka.

Iran dan Turki juga sepakat untuk memperkuat kerja sama ekonomi dan perdagangan yang stabil, berkelanjutan, dan adil dengan menggunakan mekanisme dan perjanjian bilateral yang ada. Mereka berjanji untuk meningkatkan kerja sama dalam memaksimalkan volume perdagangan bilateral dan meningkatkan kolaborasi di sektor energi. Tujuan dari perjanjian ini adalah untuk meningkatkan investasi bersama dengan menciptakan lingkungan yang sesuai dan mendorong partisipasi sektor swasta untuk kerja sama dan investasi.

Mengingat posisi strategis dan peran sentral kedua negara dalam transportasi kargo dan penumpang sebagai pintu gerbang ke Eropa dan Asia, mereka menekankan kesediaan dan komitmen mereka untuk memperkuat kerja sama di bidang jalan raya, kereta api, dan transit gabungan, kolaborasi di bidang koridor, meningkatkan perdagangan perbatasan, dan membangun terminal perbatasan baru.

Kerja sama di bidang lingkungan hidup dan penggunaan sumber daya air bersama secara adil dan berkelanjutan merupakan salah satu topik utama diskusi kedua negara.

Pentingnya budaya, kearsipan, pemuda, olahraga, pendidikan tinggi, dan hubungan media yang konstruktif juga disoroti oleh kedua belah pihak.

Kedua belah pihak mengutuk keras penghinaan terhadap kesucian Islam, meningkatnya Islamofobia, dan kebencian terhadap Islam. Mereka menyatakan kerja sama erat mereka di PBB dan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) untuk mengeluarkan resolusi menentang serangan terhadap kitab suci sebagai kebencian agama.

Kejahatan keji yang dilakukan rezim Zionis terhadap rakyat tertindas di Gaza juga menjadi fokus utama pembicaraan antara kedua presiden. Mengekspresikan keprihatinan atas berlanjutnya kejahatan ini, mereka menyerukan penghentian segera serangan Israel, pencabutan blokade Gaza yang tidak adil dan tanpa syarat, serta pengiriman barang dan jasa penting yang mendesak, memadai, dan tanpa hambatan kepada rakyat Palestina. Mereka menekankan hak-hak sah rakyat Palestina, khususnya hak untuk membela diri.

Kedua belah pihak juga menekankan perlunya menghadapi impunitas para pemimpin politik dan militer rezim Israel dan persidangan mereka di pengadilan yang kompeten atas kejahatan perang, genosida, dan bentuk kejahatan lainnya. Mereka menyambut baik tindakan hukum pemerintah Afrika Selatan terhadap rezim Israel di Mahkamah Internasional.

Lebih jauh lagi, mereka menekankan komitmen bersama sebagai mitra ambang batas untuk menjaga perdamaian di Suriah, dan menjaga integritas wilayah, persatuan, dan kedaulatan politiknya. Mereka juga menyatakan dukungannya terhadap integritas wilayah, kesatuan politik, dan pemerintahan Irak, mengharapkan harapan bersama dari negara ini untuk memerangi terorisme dan memperkuat kerja sama di bidang ini.

Menekankan pentingnya menghormati integritas teritorial negara-negara di kawasan Kaukasus, mereka menilai platform regional 3+3 sebagai pertemuan yang tepat untuk negosiasi dan kerja sama konstruktif antar negara anggota.

Kedua negara menilai interaksi praktis dan konstruktif dengan para pejabat Afghanistan saat ini sebagai hal yang penting dan menekankan perlunya membentuk pemerintahan yang inklusif, bertanggung jawab, dan akuntabel di Afghanistan, mewakili seluruh rakyat negara ini dan menjamin keamanan bagi mereka tanpa adanya etnis atau sektarian. diskriminasi.

Pertarungan komprehensif melawan semua kelompok teroris, produksi dan perdagangan narkoba, perdagangan manusia, dan migrasi ilegal merupakan beberapa isu yang ditekankan oleh kedua belah pihak. Mereka menyoroti perlunya memberikan kemungkinan kembalinya semua migran ilegal Afghanistan ke negara mereka dengan aman, sukarela, dan bermartabat.

Kedua negara, sambil menyatakan dukungan terhadap persatuan Yaman, menekankan pentingnya menemukan solusi politik yang stabil dan membangun perdamaian permanen di negara ini. Mereka juga menekankan kebutuhan mendesak akan bantuan komunitas global, termasuk makanan, obat-obatan, dan barang-barang penting lainnya bagi masyarakat Yaman.

Presiden kedua negara, menekankan pentingnya menjaga keamanan maritim di perairan regional dan internasional, termasuk Laut Merah, menganggap ketegangan regional dan situasi saat ini di Laut Merah sebagai akibat dari invasi keji rezim Israel terhadap wilayah tersebut. masyarakat Gaza.

Pentingnya membangun perdamaian yang adil dan abadi di Ukraina melalui negosiasi politik dan upaya untuk melawan dampak negatif global dan regional dari konflik berkepanjangan ini, yang semakin meningkat seiring dengan berlanjutnya perang, ditekankan oleh kedua belah pihak.

Diterjemahkan dari situs tn.ai

Share This Article