Kampanye vaksinasi Hepatitis E diluncurkan di Sudan Selatan: MSF

3 Min Read
hepatitis

Kredit: Domain Publik Pixabay/CC0

Doctors Without Borders mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka telah memulai kampanye vaksinasi massal terhadap hepatitis E di Sudan Selatan, di mana wabah penyakit mematikan ini khususnya mengancam wanita hamil.

Setidaknya 19 orang telah meninggal akibat penyakit tersebut, yang biasanya menyebar melalui air minum yang terkontaminasi, di wilayah utara Kabupaten Fangak yang dilanda banjir sejak April, kata kelompok bantuan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Namun jumlah korban jiwa bisa saja lebih tinggi karena banjir yang terjadi selama bertahun-tahun telah mengubah desa-desa di kawasan itu menjadi pulau-pulau, memaksa penduduk menggunakan kano untuk melakukan perjalanan dan memutuskan akses ke rumah sakit terdekat, tambahnya.

Kampanye vaksinasi, yang dimulai pada 11 Desember, “adalah yang pertama dilakukan selama tahap akut wabah Hepatitis E aktif di mana pun di dunia”, kata kelompok tersebut, yang dikenal dengan inisial MSF dalam bahasa Prancis.

Pada bulan Juni, kelompok tersebut berharap dapat memvaksinasi penuh 12.776 perempuan dan anak perempuan berusia 16-45 tahun di desa-desa tersebut, yang juga terkena dampak malaria dan malnutrisi.

Perempuan paling berisiko terkena hepatitis E, yang memiliki tingkat kematian “sebesar 40 persen pada perempuan hamil”, kata MSF.

Lebih dari 500 orang telah dirawat karena penyakit ini di rumah sakit di kota Old Fangak sejak bulan April.

Hepatitis E adalah penyakit hati yang disebabkan oleh virus yang ditularkan melalui sanitasi yang buruk dan mempengaruhi 20 juta orang di seluruh dunia setiap tahunnya, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Gejalanya meliputi demam, muntah dan penyakit kuning, dan dalam kasus yang jarang terjadi, gagal hati.

“Tidak ada obat untuk hepatitis E dan sayangnya, 70.000 orang meninggal karena penyakit ini setiap tahunnya,” kata Mamman Mustapha, kepala misi MSF di Sudan Selatan.

Satu-satunya vaksin hepatitis E resmi WHO dikembangkan pada tahun 2012 oleh perusahaan Tiongkok Xiamen Innovax Biotech.

Namun perusahaan tersebut tidak memproduksi vaksin dalam jumlah besar dan harga dosisnya bisa mahal, kata MSF.

Kampanye vaksinasi massal pertama menggunakan vaksin tersebut dilakukan di kamp pengungsi Bentiu, Sudan Selatan pada tahun 2022, dan telah menginokulasi lebih dari 25.000 orang, tambahnya.

Kelompok bantuan tersebut menyerukan agar lebih banyak dosis vaksin diproduksi, dan organisasi kesehatan dan kemanusiaan setempat harus memperbaiki kondisi air dan sanitasi di wilayah tersebut.

© 2024 AFP

Kutipan: Kampanye vaksinasi Hepatitis E diluncurkan di Sudan Selatan: MSF (2024, 31 Januari) diambil 31 Januari 2024 dari https://medicalxpress.com/news/2024-01-hepatitis-vaccination-campaign-south-sudan.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

Diterjemahkan dari situs medicalxpress.com

Share This Article