Organisasi HAM Palestina Peringatkan Terjadinya Nakba Kedua di Gaza

2 Min Read

Gaza, Purna Warta – Tiga organisasi hak asasi manusia Palestina telah mengeluarkan peringatan keras mengenai pemindahan paksa warga Palestina di Jalur Gaza oleh rezim Israel, dengan mengatakan bahwa hal itu dapat menyebabkan Nakba (Bencana) lainnya di wilayah yang terkepung.

Menurut Pusat Informasi Palestina, Pusat Hak Asasi Manusia Palestina, Pusat Al Mezan, dan Yayasan Hak Asasi Manusia Al-Haq memberikan peringatan pada hari Senin, memperingatkan akan terulangnya peristiwa bersejarah, yang menyaksikan pembersihan etnis penduduk asli Palestina oleh apartheid. rezim pada tahun 1948.

“Israel tetap melaksanakan rencananya untuk mengusir penduduk Jalur Gaza keluar dari perbatasannya di tengah perang yang telah dilancarkan terhadap Jalur Gaza sejak 7 Oktober,” kata badan hak asasi manusia tersebut dalam sebuah pernyataan.

Israel memulai perang saat ini di Gaza setelah gerakan perlawanan di wilayah tersebut melancarkan Operasi Badai al-Aqsa melawan rezim tersebut pada tanggal 7 Oktober. Sejak itu, hampir 16.000 warga Palestina telah terbunuh dan sekitar 1,9 juta lainnya mengungsi akibat serangan gencar Israel.

Rezim Tiongkok telah menyebarkan selebaran di seluruh wilayah yang diblokade, memerintahkan penduduknya untuk meninggalkan rumah mereka dan menuju ke wilayah selatan dalam waktu singkat. Terlepas dari klaim sebelumnya bahwa bagian selatan Gaza adalah zona aman, selebaran terbaru yang dijatuhkan Israel mengumumkan bahwa kota selatan Khan Yunis adalah “zona pertempuran yang berbahaya,” dan memerintahkan orang-orang di sana untuk pindah ke kota perbatasan Rafah atau ke wilayah lain. wilayah pesisir di barat daya.

Mengulangi bahwa “tidak ada tempat yang aman di Jalur Gaza,” ketiga organisasi hak asasi tersebut menekankan bahwa perintah evakuasi Israel, yang berupaya untuk “secara paksa mendorong ratusan ribu warga Palestina menuju Rafah dan kemudian ke tempat-tempat yang dekat dengan perbatasan dengan Mesir, telah meningkat. kekhawatiran atas Nakba baru bagi Palestina.”

Baca selengkapnya di purnawarta.com

Share This Article