Para peneliti mengungkap potensi pengobatan non-opioid untuk nyeri kronis

4 Min Read
Para peneliti mengungkap potensi pengobatan non-opioid untuk nyeri kronis

Gen TMEM97 diekspresikan dalam DRG manusia. Kredit: Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional (2023). DOI: 10.1073/pnas.2306090120

Pendekatan baru untuk mengobati nyeri neuropatik membuat langkah maju yang penting berkat para peneliti di The University of Texas di Austin.

Di antara jenis nyeri yang paling sulit diredakan adalah nyeri neuropatik, yaitu nyeri yang biasanya disebabkan oleh kerusakan saraf di berbagai jaringan tubuh, termasuk kulit, otot, dan persendian. Hal ini dapat menyebabkan pasien mengalami perasaan seperti tersengat listrik, kesemutan, terbakar atau tertusuk.

Diabetes, multiple sclerosis, obat kemoterapi, cedera dan amputasi semuanya dikaitkan dengan nyeri neuropatik, yang seringkali bersifat kronis, terkadang tak henti-hentinya dan mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia. Banyak obat pereda nyeri yang tersedia hanya cukup efektif dalam mengobati jenis nyeri ini dan sering kali menimbulkan efek samping yang serius, serta risiko kecanduan.

Kini para peneliti di UT Austin, Universitas Texas di Dallas dan Universitas Miami telah mengidentifikasi sebuah molekul yang mengurangi hipersensitivitas dalam uji coba pada tikus dengan mengikat protein yang mereka tunjukkan terlibat dalam nyeri neuropatik.

Temuannya muncul di jurnal Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional.

“Kami menemukan bahwa obat ini merupakan obat penghilang rasa sakit yang efektif, dan efeknya bertahan lama,” kata Stephen Martin, Ketua Kimia June dan J. Virgil Wagoner di The University of Texas di Austin dan salah satu penulis makalah tersebut. . “Ketika kami mengujinya pada model yang berbeda, neuropati diabetik dan neuropati akibat kemoterapi, misalnya, kami menemukan senyawa ini memiliki efek menguntungkan yang luar biasa.”

Senyawa baru yang diberi nama FEM-1689 ini tidak melibatkan reseptor opioid di dalam tubuh, sehingga bisa menjadi alternatif pengganti obat pereda nyeri yang terkait dengan kecanduan. Selain mengurangi sensitivitas, senyawa tersebut dapat membantu mengatur respons stres terintegrasi (ISR), yaitu jaringan sinyal seluler yang membantu tubuh merespons cedera dan penyakit.

Jika diatur dengan baik, ISR mengembalikan keseimbangan dan mempercepat penyembuhan. Jika terjadi kesalahan, ISR dapat menyebabkan penyakit seperti kanker, diabetes, dan gangguan metabolisme.

“Tujuan kami adalah menjadikan senyawa ini menjadi obat yang dapat digunakan untuk mengobati nyeri kronis tanpa bahaya opioid,” kata Martin. “Nyeri neuropatik seringkali merupakan kondisi yang melemahkan dan dapat mempengaruhi seseorang sepanjang hidupnya, dan kita memerlukan pengobatan yang dapat ditoleransi dengan baik dan efektif.”

“Pekerjaan ini adalah puncak dari kolaborasi luar biasa selama lima tahun dengan rekan-rekan kami di UT Austin dan merupakan contoh bagus dari penemuan obat akademis yang mendorong kemajuan bidang terapi nyeri non-opioid,” kata Theodore Price, profesor ilmu saraf di The University of Texas di Dallas dan rekan penulis makalah ini.

Informasi lebih lanjut:
Muhammad Saad Yousuf dkk, Ligan σ 2 R/TMEM97 yang sangat spesifik FEM-1689 mengurangi nyeri neuropatik dan menghambat respons stres terintegrasi, Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional (2023). DOI: 10.1073/pnas.2306090120

Disediakan oleh Universitas Texas di Austin


Kutipan: Peneliti mengungkap potensi pengobatan non-opioid untuk nyeri kronis (2024, 30 Januari) diambil 30 Januari 2024 dari https://medicalxpress.com/news/2024-01-uncover-potential-opioid-treatment-chronic.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

Diterjemahkan dari situs medicalxpress.com

Share This Article