Pejabat Yaman Kecam Serangan AS dan Inggris ke Yaman, Peringatkan Konsekuensinya

3 Min Read

Serangan terhadap Yaman terjadi setelah pasukan Yaman menargetkan beberapa kapal milik dan tujuan Israel di Laut Merah untuk mendukung warga Palestina di Gaza yang dilanda perang, di mana lebih dari 23.000 warga Palestina telah terbunuh dalam serangan gencar Israel sejak 7 Oktober.

“Washington dan London harus mengakui tanggung jawab mereka karena memperburuk situasi di Laut Merah dan militerisasi wilayah perairan tersebut. Mereka harus siap menanggung akibat yang berat, dan menanggung semua konsekuensi buruk dari agresi terbuka ini,” Wakil Direktur Departemen Bimbingan Moral Ansarullah, Brigadir Jenderal Abdullah bin Amer, mengatakan kepada jaringan berita televisi al Jazeera berbahasa Arab Qatar, Jumat pagi. .

Dia menambahkan, “Kami (Angkatan Bersenjata Yaman) akan menargetkan pangkalan mereka di seluruh wilayah jika Amerika Serikat dan Inggris meningkatkan serangan mereka (terhadap Yaman).”

Bin Amer mencatat bahwa ledakan dilaporkan terjadi di beberapa kota di Yaman, termasuk ibu kota Sanaa dan kota pelabuhan barat Hudaydah, menekankan bahwa pasukan Yaman akan dengan tegas menanggapi tindakan agresi tersebut.

“Kami akan melanjutkan operasi kami di Laut Merah sampai agresi (Israel) terhadap Gaza berhenti,” kata pejabat senior Ansarullah itu.

Pada Jumat pagi, pasukan AS dan Inggris melancarkan serangan udara, kapal, dan kapal selam terhadap sasaran di Yaman.

“Agresi Amerika-Zionis-Inggris terhadap Yaman melancarkan beberapa serangan di ibu kota Sanaa, Provinsi Hudaydah, Saada, dan Dhamar,” tulis pejabat Ansarullah Abdul Qader al-Mortada di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Presiden AS Joe Biden membenarkan serangan tersebut, dengan mengatakan bahwa serangan tersebut dilakukan oleh Amerika Serikat dan Inggris, dengan dukungan dari Australia, Bahrain, Kanada, dan Belanda.

Biden mengatakan dia “tidak akan ragu” untuk mengarahkan tindakan lebih lanjut terhadap sasaran-sasaran Yaman.

Sementara itu, wakil menteri luar negeri di Pemerintahan Keselamatan Nasional Yaman memperingatkan bahwa serangan AS dan Inggris terhadap sasaran di Yaman harus dibayar mahal.

“Washington dan London harus bersiap membayar harga yang mahal. Negara kami mengalami serangan diam-diam dan besar-besaran dari udara, kapal, dan kapal selam. Tidak diragukan lagi, serangan ini akan sangat merugikan mereka,” kata Hussein al-Ezzi.

Rakyat Yaman telah menyatakan dukungan terbuka mereka terhadap perjuangan Palestina melawan pendudukan Israel sejak rezim tersebut melancarkan perang dahsyat di Gaza pada 7 Oktober.

Kampanye militer Israel yang tiada henti terhadap Gaza telah menewaskan sedikitnya 23.357 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak. 59.410 orang lainnya terluka.

Laporan mengungkapkan bahwa perusahaan pelayaran Israel telah memutuskan untuk mengubah rute kapal mereka karena takut akan serangan pasukan Yaman.

Pasukan Yaman juga telah melancarkan serangan rudal dan drone terhadap sasaran di wilayah pendudukan Israel setelah agresi rezim di Gaza.

Diterjemahkan dari situs tn.ai

Share This Article