Pengeditan gen menawarkan harapan bagi orang-orang dengan kelainan keturunan

5 Min Read
Pengeditan gen

Kredit: Domain Publik Pixabay/CC0

Sekelompok pasien dengan kelainan keturunan telah mengubah kehidupan mereka hanya dengan satu pengobatan terobosan terapi penyuntingan gen, menurut peneliti utama dari uji coba yang diterbitkan di jurnal tersebut. Jurnal Kedokteran New England.

Para pasien dari Selandia Baru, Belanda, dan Inggris menderita angioedema herediter, yaitu kelainan genetik yang ditandai dengan serangan pembengkakan yang parah, menyakitkan, dan tidak dapat diprediksi. Ini mengganggu kehidupan sehari-hari dan dapat mempengaruhi saluran pernapasan dan berakibat fatal.

Kini para peneliti dari Universitas Auckland, Pusat Medis Universitas Amsterdam, dan Rumah Sakit Universitas Cambridge telah berhasil merawat lebih dari 10 pasien dengan terapi CRISPR/Cas9, dengan hasil sementara.
baru saja diterbitkan.

“Tampaknya pengobatan dosis tunggal ini akan memberikan penyembuhan permanen terhadap gejala-gejala yang sangat melumpuhkan yang dialami pasien angioedema herediter saya,” kata peneliti utama Dr. Hilary Longhurst, yang merupakan ahli imunologi klinis di Rumah Sakit Auckland Te Toku Tumai dan seorang rekan kehormatan. profesor di Universitas Auckland.

“Ditambah lagi, tentu saja, terdapat potensi besar untuk pengembangan pengobatan CRISPR/Cas9 serupa untuk kelainan genetik lainnya.” Secara global, diperkirakan satu dari 50.000 orang menderita angioedema herediter, namun karena jarang terjadi, penyakit ini sering kali tidak didiagnosis secara tepat.

Dalam studi Tahap I, tidak ada efek samping yang serius atau bertahan lama dari infus tunggal, yang berlangsung selama dua hingga empat jam di bawah pengawasan klinis mulai akhir tahun 2021 dan seterusnya.

Terapi yang sedang diteliti ini, disebut NTLA-2002, menggunakan teknologi CRISPR/Cas9 in vivo untuk menargetkan gen KLKB1, yang bertanggung jawab memproduksi prekallikrein plasma. Dengan mengedit gen ini, terapi ini mengurangi kadar total plasma kalikrein, sehingga secara efektif mencegah angioedema (pembengkakan). ) serangan.

Percobaan ini menunjukkan penurunan total protein kalikrein plasma yang bergantung pada dosis dan mencapai pengurangan hingga 95%. Penurunan rata-rata serangan angioedema sebesar 95% diamati pada semua pasien hingga tindak lanjut terakhir.

Pasien dari studi awal akan ditindaklanjuti selama 15 tahun berikutnya untuk terus menilai keamanan dan kemanjuran jangka panjang. Uji coba Fase II yang lebih besar dan lebih kuat, tersamar ganda, dan terkontrol plasebo sedang berlangsung dan uji coba Fase III direncanakan akan dimulai pada paruh kedua tahun 2024.

Danny Cohn, dari Departemen Kedokteran Vaskular di Pusat Medis Universitas Amsterdam mengatakan hasil yang menjanjikan ini merupakan sebuah langkah maju bagi kelompok pasien ini.

“Kami belum pernah mencapai tujuan akhir pengobatan untuk menormalkan kehidupan pasien angioedema herediter dan menawarkan pengendalian total terhadap penyakit ini,” kata Dr. Cohn.

Padmalal Gurugama, konsultan imunologi klinis dan alergi di Rumah Sakit Universitas Cambridge, Inggris mengatakan terapi penyuntingan gen berpotensi meningkatkan kehidupan pasien secara signifikan.

Angioedema herediter dapat menyebabkan pembengkakan parah dan nyeri hebat pada pasien yang dapat mengancam jiwa serta membatasi aktivitas normal, seperti pergi bekerja atau sekolah.

“Karena penyakit ini sering salah didiagnosis, banyak pasien menjalani perawatan yang tidak perlu dan prosedur invasif.”

Terapi ini hanya berdampak pada pasien dan tidak diturunkan kepada anak-anaknya, yang masih mempunyai peluang untuk mewarisi kelainan tersebut.

Sejauh ini, satu-satunya terapi CRISPR yang disetujui, CASGEVY, adalah untuk penyakit sel sabit dan talasemia beta. Namun, CASGEVY adalah terapi CRISPR ex vivo, dimana sel diambil dari pasien dan diedit di luar tubuh lalu dimasukkan kembali, sedangkan NTLA-2002 adalah terapi CRISPR in vivo, dimana pengeditan gen yang ditargetkan dilakukan langsung di dalam tubuh.

Teknologi CRISPR digunakan untuk mengembangkan pengobatan untuk berbagai penyakit, seperti penyakit genetik, penyakit kardiovaskular, kanker, dan penyakit autoimun.

Informasi lebih lanjut:
Hilary J. Longhurst dkk, CRISPR-Cas9 Dalam Pengeditan Gen Vivo KLKB1 untuk Angioedema Herediter, Jurnal Kedokteran New England (2024). DOI: 10.1056/NEJMoa2309149

Disediakan oleh Universitas Auckland


Kutipan: Pengeditan gen menawarkan harapan bagi penderita kelainan keturunan (2024, 2 Februari) diambil 2 Februari 2024 dari https://medicalxpress.com/news/2024-02-gene-people-hereditary-disorder.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

Diterjemahkan dari situs medicalxpress.com

Share This Article