Robot barista dan koki AI menimbulkan kehebohan di CES 2024 karena para pekerja di serikat kasino mengkhawatirkan pekerjaan mereka

7 Min Read

Robot barista dan koki AI menimbulkan kehebohan di CES 2024 karena para pekerja di serikat kasino mengkhawatirkan pekerjaan mereka

Kredit: © 2024 Associated Press.

Barista meletakkan teko berisi susu halus dan berbusa di atas latte, menuangkannya perlahan pada awalnya, lalu mengangkat dan memiringkan teko seperti tarian koreografi untuk melukis kelopak bunga tulip.

Seni latte adalah keterampilan yang membutuhkan latihan berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun, untuk dikuasai—tetapi tidak bagi barista yang didukung oleh kecerdasan buatan ini.

Segala jenis robot menyebabkan kehebohan di lantai pameran minggu ini di pameran dagang teknologi tahunan CES di Las Vegas.

Inovasi seperti inilah yang membuat khawatir Roman Alejo, seorang barista berusia 34 tahun di kasino hotel Sahara di Las Vegas Strip, yang bertanya-tanya apakah jam terus berjalan untuk pekerjaan di bidang perhotelan di era AI.

“Ini sangat menakutkan karena hari esok tidak pernah dijanjikan,” katanya. “Banyak AI yang hadir di dunia ini. Sangat menakutkan dan membuka mata melihat bagaimana manusia bisa berpikir untuk menggantikan manusia lainnya.”

Pameran teknologi terbesar di dunia ini kembali menyoroti ketakutan tersebut hanya sebulan setelah serikat pekerja kasino di Las Vegas meratifikasi kontrak baru untuk 40.000 anggota, mengakhiri perselisihan sengit dan sengit yang menarik perhatian terhadap ancaman AI terhadap pekerjaan di serikat pekerja. .

“Teknologi adalah masalah pemogokan dan salah satu masalah terakhir yang harus diselesaikan,” kata Ted Pappageorge, sekretaris-bendahara Serikat Pekerja Kuliner yang memimpin tim yang menegosiasikan kontrak baru berdurasi lima tahun, dan berhasil menghindari pemogokan bersejarah dalam jangka waktu lebih dari satu tahun. selusin hotel-kasino di the Strip.

Para pekerja di bidang perhotelan mengatakan kepada The Associated Press dalam wawancara selama delapan bulan perundingan bahwa mereka bersedia menerima pemotongan gaji saat melakukan pemogokan untuk mendapatkan perlindungan kerja yang lebih kuat terhadap kemajuan teknologi yang tak terelakkan. Hal ini mencakup teknologi yang sudah digunakan di beberapa resor: stasiun check-in mandiri, layanan tiket valet otomatis, dan robot bartender yang dikenal sebagai “robot mabuk”.

Pappageorge mengatakan kemunculan robotika di industri perhotelan dan jasa telah menjadi perhatian serikat pekerja selama bertahun-tahun. Perbedaannya sekarang, katanya kepada The Associated Press minggu ini, “adalah kombinasi kecerdasan buatan dan robotika.”

Para ahli mengatakan bahwa terobosan dalam teknologi AI telah memaksa serikat pekerja untuk memikirkan kembali cara mereka bernegosiasi dengan perusahaan.

Bill Werner, seorang profesor di departemen perhotelan di Universitas Nevada, Las Vegas, mengatakan serikat pekerja sekarang harus “lebih berhati-hati” dalam negosiasi mereka untuk keamanan kerja.

Jenis pekerjaan serikat kasino yang berisiko akan terlihat sangat berbeda lima tahun dari sekarang, misalnya, ketika kontrak Culinary Union berakhir.

“Apa yang akan terjadi pada orang-orang ini dan hak apa yang mereka miliki?” dia berkata. “Dan apa yang terjadi pada mereka jika mereka kehilangan pekerjaan karena robot?”

Dalam kontrak terbarunya, serikat pekerja memberikan apa yang disebut sebagai jaring pengaman bagi pekerja, dengan memenangkan uang pesangon sebesar $2.000 untuk setiap tahun kerja jika suatu pekerjaan dihilangkan oleh teknologi atau AI, serta opsi untuk mencoba pindah ke departemen lain dalam perusahaan. perusahaan.

Pappageorge mengatakan mereka harus “mengembangkan bahasa baru” yang melindungi pekerja dari teknologi saat ini dan “teknologi yang kita bahkan tidak tahu akan datangnya.”

“Gagasan bahwa teknologi, robotika, dan kecerdasan buatan menjadi liar tanpa kendali sama sekali dapat menyebabkan kerusakan yang luar biasa,” kata Pappageorge. “Jadi apa yang harus kita lakukan adalah menjadi yang terdepan, dan CES adalah tempatnya.”

Lebih dari 100 anggota serikat pekerja menghadiri pameran dagang minggu ini untuk melihat teknologi baru yang dapat membahayakan lebih banyak pekerjaan di kasino.

Dan ada banyak hal baru di lantai pameran: robot berwajah ramah yang menyelesaikan pengiriman di hotel dan restoran. Seorang tukang pijat robot. Bot yang dapat menyiapkan dan menyajikan kopi, es krim, atau boba. Pemanggang pintar bertenaga AI yang dapat menangani tugas seperti memanggang dan membakar tanpa ada manusia di dapur. Dan robot mirip koki menggoda masa depan dengan “restoran otonom”, seperti yang dikatakan oleh sebuah perusahaan.

Meng Wang, salah satu pendiri startup teknologi pangan Artly Coffee, salah satu dari lebih dari 4.000 peserta pameran di CES tahun ini, mengatakan dia tidak bermaksud menghilangkan lapangan kerja. Wang mengatakan bot barista otonom Artly dapat membantu mengisi kekurangan tenaga kerja di industri jasa.

“Barista itu pekerjaannya berat. Pekerjaannya padat karya, jam kerjanya panjang. Bayarannya tidak begitu bagus,” tuturnya. “Apa yang kami lakukan bukanlah mengganti lapangan pekerjaan. Kami memenuhi kebutuhan pasar dan membawa kopi spesial ke lebih banyak tempat.”

Namun Werner mengatakan AI menimbulkan ancaman nyata terhadap pekerjaan serikat kasino yang tidak memerlukan interaksi tatap muka dengan pelanggan—seperti tata graha, persiapan makanan, dan juru masak.

“Ketika industri tidak perlu khawatir mengenai dampaknya terhadap layanan pelanggan, maka hal tersebut menghilangkan banyak risiko otomatisasi,” katanya. Hal ini terutama berlaku untuk tujuan wisata yang menyenangkan masyarakat seperti Las Vegas Strip, di mana pelanggan mengharapkan layanan dan pengalaman terbaik, termasuk tren teknologi terkini.

Hal ini menjadikan Las Vegas “tempat yang baik untuk menguji hal-hal ini dan melihat bagaimana reaksi pelanggan terhadap hal tersebut,” katanya.

Culinary Union dan anggotanya, seperti Alejo, sang barista, mengakui bahwa industri perhotelan terus berkembang.

“Inovasinya luar biasa,” kata Alejo. “Tetapi sangat menakutkan bahwa di dunia sekarang ini, segala sesuatu tampaknya bergantung pada teknologi.”

© 2024 Pers Terkait. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Kutipan: Robot barista dan koki AI menimbulkan kehebohan di CES 2024 karena ketakutan para pekerja kasino akan pekerjaan mereka (2024, 14 Januari) diambil pada 31 Januari 2024 dari https://techxplore.com/news/2024-01-robot-baristas-ai -chefs-ces.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

______
Diterjemahkan dari techxplore.com

Share This Article