Saham induk Google, Alphabet, melonjak 5% pasca peluncuran model AI Gemini, namun tenggelam setelah video demo terbukti palsu

3 Min Read

Hanya beberapa hari sejak diperkenalkannya Gemini – model AI baru Google – dan tambahan terbaru pada lanskap AI sudah mulai membuat terobosan. Dalam hitungan hari sejak peluncurannya, Gemini mendorong saham Alphabet – perusahaan induk Google – sekitar 5% pada hari Kamis. Namun model yang sama menyebabkan saham perusahaan anjlok keesokan harinya, berkat laporan bahwa video Hands-On terbaik mereka adalah sebenarnya palsu.

Hingga kemarin, lonjakan besar dalam nilai sahamnya (seperti disebutkan sebelumnya, ini menunjukkan lompatan signifikan sebesar 5,3%) menandai persentase kenaikan satu hari yang paling besar sejak bulan Juli. Gemini dipuji sebagai langkah strategis untuk membangun kembali dominasi Alphabet dalam lanskap AI yang terus berkembang, dan lonjakan tersebut, yang menyuntikkan lebih dari $87 miliar ke dalam kapitalisasi pasar Alphabet, melambangkan momen penting bagi raksasa teknologi tersebut. Saham Alphabet saat ini dihargai $136,93. Secara keseluruhan, saham perusahaan telah naik sebesar 55% tahun ini.

Gemini, yang diproyeksikan Google sebagai pesaing kuat GPT OpenAI, akan hadir di Bard (jawaban Google sendiri untuk ChatGPT OpenAI), serta ponsel cerdas Pixel 8 dan produk lain di seluruh layanan Google, seperti Chrome, Penelusuran, Iklan, dan banyak lagi. Model AI pada awalnya diluncurkan di 170 negara dan hadir dalam tiga tingkatan. Versi Ultra ditetapkan menjadi versi paling kuat dari ketiganya dan menantang GPT-4, dan tidak akan dirilis secara publik hingga awal tahun 2024. Dua tingkatan Gemini lainnya adalah versi Pro dan Nano (yang terakhir dibuat untuk menjalankan pada perangkat seluler).

Pengenalan Gemini memposisikan Alphabet untuk bersaing secara efektif dengan para pendukung industri, termasuk OpenAI, Microsoft, dan Meta. Analis menyoroti keunggulan kompetitif Gemini, mencatat kinerjanya yang unggul dibandingkan dengan chatbot GPT-3.5 OpenAI. Namun, masih ada pertanyaan mengenai perbandingannya dengan model terbaru OpenAI, GPT-4 Turbo, dan strategi monetisasi jangka panjang yang ingin diadopsi oleh Alphabet. Namun, secara singkat, para analis industri memandang rilis Gemini dengan sangat positif, dan menggolongkannya sebagai “perkembangan kekuatan AI selama bertahun-tahun.” “Kami pikir Google memiliki kemampuan AI yang kuat, dan data yang menunjukkan bahwa Google memiliki kemampuan AI yang terbaik di kelasnya, kepemilikan, dapat berdampak positif pada saham di 1H′24,” komentar analis di Bank of America, seraya menambahkan bahwa Alphabet telah berada di bawah tekanan. mengenai kekhawatiran atas kemampuan AI Google.

Roth MKM mengantisipasi memudarnya “sentimen negatif AI terhadap GOOGL” dengan cepat, dan memprediksi peningkatan kelipatan penilaiannya. Langkah strategis Alphabet untuk memperkuat kemampuan AI-nya muncul sebagai respons proaktif terhadap lingkungan pasar yang dinamis. Meskipun pasar memuji kemampuan Gemini, ketidakpastian terus menyelimuti strategi monetisasi Alphabet. Keputusan Google untuk melisensikan Gemini kepada pelanggan melalui Google Cloud menimbulkan pertanyaan tentang potensi kontribusi model tersebut terhadap aliran pendapatan Alphabet.

______
Diterjemahkan dari thetechportal.com

Share This Article