Serangan Pria Bersenjata di Universitas Charles Praha Menyebabkan 14 Orang Meninggal, Puluhan Terluka

2 Min Read

Penyerang, yang juga seorang mahasiswa di universitas tersebut, dengan cepat “disingkirkan” di tempat kejadian.

Menanggapi insiden yang terjadi, petugas polisi segera berkumpul di gedung universitas di Jan Palach Square di pusat kota Praha, di mana penembak aktif berhasil dilumpuhkan, sebagaimana dikonfirmasi oleh Presiden Polisi Martin Vondrasek selama konferensi pers. Saat lokasi dievakuasi, petugas menemukan 14 korban tewas dan sedikitnya 25 lainnya luka-luka, kata Vondrasek, menurut RT.

Penembak, David Kozak, diidentifikasi oleh media Ceko sebagai penyerang yang bertanggung jawab atas serangan tersebut, dan Kepala Polisi Vondrasek mengakui ketidakpastian seputar kematian penyerang, mempertanyakan apakah tembakan fatal tersebut dilakukan oleh penegak hukum atau tersangka sendiri.

Pihak berwenang mengungkapkan bahwa Kozak diduga membunuh ayahnya pada hari yang sama di Kladno sebelum mengamuk fatal di Praha.

Menanggapi insiden tersebut, Jan Palach Square dan sekitarnya tetap ditutup untuk umum hingga tengah malam, karena kekhawatiran akan potensi bahan peledak. Menteri Dalam Negeri Vit Rakusan, bagaimanapun, meyakinkan masyarakat, menyatakan bahwa tidak ada bahaya langsung.

Saat malam tiba, petugas polisi menyisir tempat kejadian untuk mencari bahan peledak, menekankan upaya yang sedang berlangsung untuk mengamankan daerah tersebut, seperti yang diumumkan oleh kepolisian nasional di media sosial.

Serangan hari Kamis ini merupakan insiden penembakan paling tragis dalam sejarah Ceko baru-baru ini. Meskipun ada ketentuan konstitusi yang menjamin hak untuk memanggul senjata untuk membela diri, kejahatan terkait senjata jarang terjadi, dan jumlah pembunuhan tahunan yang menggunakan senjata api lebih sedikit dibandingkan dengan negara-negara seperti Perancis, Australia, dan Belanda.

Khususnya, Republik Ceko telah menyaksikan insiden penembakan yang jarang terjadi namun menghancurkan, seperti serangan ruang tunggu rumah sakit di Ostrava pada tahun 2019, yang menewaskan enam orang, dan penembakan di restoran pada tahun 2015 di Uhersky Brod, yang merenggut delapan nyawa.

Diterjemahkan dari situs tn.ai

Share This Article