Tentara Israel di Dekat Gaza Diduga Tertular Leishmania

3 Min Read

Puluhan tentara diduga menderita lesi kulit yang disebabkan oleh parasit Leishmania, yang menyebabkan penyakit Rose of Jericho (leishmaniasis) karena mereka menderita “lesi kulit ulseratif”, demikian yang dilaporkan surat kabar Israel Maariv pada hari Minggu, TRT melaporkan.

Beberapa tentara dikirim untuk melakukan tes laboratorium, yang hasilnya belum diterima, sementara yang lain dipindahkan ke klinik dermatologi untuk mendapatkan perawatan, tambahnya.

“Leishmania telah menjadi momok nasional selama beberapa tahun,” Eli Schwartz, seorang ahli penyakit dalam dan pengobatan perjalanan di Tel Hashomer Medical Center dan presiden Masyarakat Parasitologi dan Penyakit Tropis Israel, mengatakan kepada harian tersebut.

“Dalam Operasi Protective Edge (perang tahun 2014 di Gaza) pada musim panas tahun 2014, kami mengobati banyak tentara yang terinfeksi Leishmania,” kata pakar tersebut, seraya mencatat bahwa “penyakit ini muncul kembali pada awal pertempuran pada tanggal 1 Oktober. 7.” Ia menjelaskan, penularan parasit tidak terjadi di Gaza, melainkan di wilayah sekitar enclave.

“Daerah tersebut telah dipenuhi selama bertahun-tahun dengan hewan pengerat yang membawa parasit di dalam tubuh mereka, dan dengan lalat pasir, yang umum ditemukan di sana. Para prajurit terutama tertular pada awal pertempuran ketika kondisi cuaca di bulan Oktober sedang musim panas. – lalu ada aktivitas lalat pasir yang cukup besar,” tambah Schwartz.

Parasit Leishmania menular ke manusia melalui gigitan lalat kecil, setiap gigitan meninggalkan luka meradang dan nyeri yang tidak kunjung sembuh. Dalam beberapa kasus, pengobatan memerlukan penghentian kegiatan operasional karena rumitnya pengobatan yang dilakukan di rumah sakit saja.

Lesi yang tidak diobati tidak akan mengancam nyawa, namun akan meninggalkan bekas luka di kulit seumur hidup, menurut ahlinya.

Sementara itu, surat kabar tersebut mengutip juru bicara militer Israel yang mengatakan: “Berbagai tindakan untuk mencegah infeksi Leishmania di kalangan tentara sedang dilakukan di berbagai unit.”

“Lembar penjelasan mengenai masalah ini dan persiapan obat nyamuk dibagikan kepada tentara di unit lapangan,” kata juru bicara tersebut.

“Semua pasien yang menderita gejala mencurigakan diperiksa oleh dokter kulit militer, menerima perawatan yang tepat dan dirujuk ke klinik khusus leishmania sesuai kebutuhan,” tambahnya.

Leishmaniasis dapat bermanifestasi dalam berbagai bentuk klinis, mulai dari lesi kulit hingga keterlibatan viseral, bergantung pada spesies Leishmania spesifik dan respons imun pejamu.

Sejak 7 Oktober, Israel terus melakukan serangan tanpa henti di Gaza, menewaskan hampir 22.000 warga Palestina dan melukai lebih dari 56.000 lainnya, menurut pejabat kesehatan Palestina.

Serangan gencar Israel telah menyebabkan kehancuran di Gaza, dengan 70% infrastruktur di daerah kantong tersebut rusak atau hancur, dan hampir 2 juta penduduk mengungsi di tengah kekurangan makanan, air bersih, dan obat-obatan.

Diterjemahkan dari situs tn.ai

Share This Article