Video demo Gemini AI terbaik Google ternyata palsu

3 Min Read

Dalam kejadian yang mengejutkan, Google mengakui bahwa video demo AI Gemini yang menakjubkan, yang menampilkan kemampuan model multimodal barunya, tidak sepenuhnya nyata. Pengungkapan ini telah menimbulkan pertanyaan tentang kesiapan Gemini AI untuk penggunaan publik dan menggemakan kontroversi masa lalu seputar video demo Google.

Pada hari Rabu, Google memperkenalkan Gemini AI, model multimodalnya yang kuat, melalui video demo yang membuat pemirsa terkagum-kagum. Video tersebut menunjukkan kemampuan Gemini untuk memahami dan merespons perintah secara real-time, menggabungkan isyarat teks dan gambar dengan mulus. Namun, Parmy Olsen dari Bloomberg menemukan bahwa demo tersebut tidak seotentik yang terlihat.

Google telah mengaku mengedit video demo, khususnya mengurangi latensi dan memperpendek keluaran Gemini agar singkatnya. Bertentangan dengan gambaran video, demonstrasi langsung tidak melibatkan interaksi suara real-time antara pengguna manusia dan AI. Perbedaan antara video dan kemampuan sebenarnya dari Gemini telah menimbulkan kekhawatiran tentang transparansi presentasi Google.

Pada kenyataannya, demonstrasi langsung mengandalkan bingkai gambar diam dari rekaman tersebut, dengan instruksi yang diberikan melalui petunjuk teks. Kurangnya interaksi suara dan penggunaan perintah teks yang disesuaikan dengan cermat telah membuat video tersebut tampak mengecewakan dibandingkan dengan demonstrasi yang awalnya mencengangkan.

Oriol Vinyals, salah satu pimpinan Gemini di Google, membela video tersebut dalam sebuah postingan di X, dengan menyatakan, “Semua perintah dan keluaran pengguna dalam video adalah nyata, disingkat agar singkatnya. Video tersebut mengilustrasikan seperti apa pengalaman pengguna multimoda yang dibangun dengan Gemini. Kami membuatnya untuk menginspirasi para pengembang.” Namun, pernyataan ini ditanggapi dengan skeptis, karena pengguna menyoroti kurangnya transparansi dan sifat video yang menyesatkan.

Insiden ini serupa dengan kontroversi Google di masa lalu, termasuk demo Google Duplex di Google I/O 2018. Video Gemini AI, seperti demo Duplex, mendapat kritik karena berpotensi menyesatkan pemirsa tentang kemampuan teknologi real-time.

Gemini, yang disebut-sebut sebagai respons Google terhadap ChatGPT dari OpenAI, awalnya dianggap sebagai langkah maju yang besar. Namun, kontroversi seputar demo tersebut telah menyebabkan penilaian ulang terhadap status terobosan Gemini. Sifat video yang dipentaskan telah menimbulkan keraguan mengenai sejauh mana kemajuan Gemini dibandingkan dengan ChatGPT.

Pengakuan Google atas pengeditan video demo Gemini AI telah menimbulkan kontroversi, mengingatkan kita pada kejadian masa lalu. Insiden ini mendorong dilakukannya kajian kritis terhadap lanskap persaingan industri AI, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang transparansi dan kesiapan teknologi baru untuk penggunaan publik. Saat Gemini menghadapi pengawasan, implikasi yang lebih luas terhadap kepercayaan publik terhadap pengembangan dan demonstrasi AI masih belum terungkap.

Berikut lihat videonya. Manis sekali, meski hanya jika itu memang benar adanya.

______
Diterjemahkan dari thetechportal.com

Share This Article