Vision Pro seharga $3499 dari Apple akan memasuki pasar AS pada 2 Februari

4 Min Read

Raksasa teknologi Apple sedang bersiap untuk peluncuran headset realitas campuran Vision Pro yang sangat dinanti-nantikan pada tanggal 2 Februari di Amerika Serikat. Saat antisipasi mencapai puncaknya, Apple telah mengumumkan bahwa pemesanan di muka untuk Vision Pro akan dimulai pada 19 Januari pukul 5 pagi PST, menandai peluncuran kategori produk besar pertama sejak Apple Watch pada tahun 2015.

Apple Vision Pro diluncurkan secara strategis beberapa bulan setelahnya pembukaan awalnya, bertujuan untuk merebut pasar yang telah lama didominasi Meta. Dengan banderol harga $3.499, Vision Pro siap menjadi penawaran premium di arena headset AR, melampaui harga perangkat realitas campuran dan virtual tingkat atas Meta sebanyak lebih dari tiga kali lipat. “Era komputasi spasial telah tiba,” CEO Apple Tim Cook mengomentari masalah tersebut. “Apple Vision Pro adalah perangkat elektronik konsumen tercanggih yang pernah dibuat. Antarmuka penggunanya yang revolusioner dan ajaib akan mendefinisikan kembali cara kita terhubung, berkreasi, dan menjelajah.”

Memasuki pasar yang ramai dengan berbagai perangkat AR dan realitas virtual (VR), Vision Pro menempatkan Apple dalam persaingan langsung dengan Meta, menyiapkan panggung bagi bentrokan para raksasa di ranah AR. Perangkat ini memperkenalkan persyaratan khusus, yang memerlukan sumber daya berkelanjutan. Untuk mengatasi kekhawatiran mengenai bobot, Apple dengan cerdik telah mengintegrasikan baterai eksternal yang mampu bertahan hingga 2 jam.

Pertama kali diperkenalkan pada Konferensi Pengembang Sedunia Apple pada bulan Juni lalu, Vision Pro menawarkan layar 4K untuk setiap mata dan antarmuka serbaguna, memungkinkan pengguna beralih antara AR dan VR dengan mulus. Perangkat ini didukung oleh pengaturan chip ganda yang menampilkan chip M2 Apple dan chip R1 khusus, menghilangkan kebutuhan akan pengontrol eksternal dengan mendukung navigasi inovatif melalui pelacakan mata, kepala, dan tangan. Yang membedakan perangkat ini adalah penggabungan chip R1 mutakhir, yang dirancang untuk memproses informasi dari sensor dalam waktu kurang dari sekejap mata. Hal ini menjanjikan pengalaman AR yang tak tertandingi dan mulus bagi pengguna.

Vision Pro juga dilengkapi dengan sistem operasi baru Apple, VisionOS, yang dirancang dengan cermat untuk komputasi spasial. Antarmuka pengguna tiga dimensi ini memperkenalkan gerakan intuitif, memungkinkan pengguna berinteraksi dengan aplikasi dengan melihatnya, mengetukkan jari, menjentikkan pergelangan tangan untuk menggulir, atau menggunakan keyboard virtual atau dikte untuk mengetik. Integrasi Siri semakin meningkatkan kontrol pengguna, membuka jalan baru untuk navigasi yang lancar.

Saat Apple bersiap untuk peluncuran Vision Pro, perusahaan menjanjikan ekosistem yang kuat dengan lebih dari satu juta aplikasi iOS dan iPadOS yang kompatibel. Perangkat ini akan menampilkan App Store khusus, yang menawarkan pengalaman yang disesuaikan secara eksplisit untuk headset. Dengan lebih dari 250 judul di Apple Arkade dan game spasial yang memanfaatkan kemampuan Vision Pro, Apple bertujuan untuk meningkatkan pengalaman pengguna ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Meskipun para pakar dan analis industri memproyeksikan pendapatan awal yang kecil, Vision Pro dari Apple melambangkan lompatan signifikan dalam komputasi spasial. UBS memperkirakan pendapatan sekitar $1,4 miliar, mengingat ceruk pasar perangkat tersebut.

______
Diterjemahkan dari thetechportal.com

Share This Article