Wanita kulit hitam dengan tekanan darah tinggi sebelum usia 35 tahun mungkin memiliki risiko tiga kali lipat terkena stroke

7 Min Read
Perempuan hitam

Kredit: Christina Morillo dari Pexels

Wanita berkulit hitam yang menderita tekanan darah tinggi sebelum usia 35 tahun dan sedang menjalani pengobatan hipertensi mempunyai kemungkinan tiga kali lipat terkena stroke, dan mereka yang menderita tekanan darah tinggi sebelum usia 45 tahun mungkin memiliki risiko dua kali lipat terkena stroke, menurut penelitian awal. studi yang akan dipresentasikan di American Stroke Association’s Konferensi Stroke Internasional 2024. Pertemuan tersebut akan diadakan di Phoenix, 7-9 Februari.

“Penelitian ini dimotivasi oleh kesenjangan mencolok yang saya lihat dalam praktik saya sendiri. Stroke terjadi pada usia yang lebih muda di antara pasien saya yang berkulit hitam dan di antara perempuan,” kata penulis utama studi tersebut Hugo J. Aparicio, MD, MPH, dan profesor neurologi di Boston University Chobanian & Avedisian School of Medicine. “Serangan stroke dini, terutama pada usia paruh baya, bahkan lebih tragis karena pasien ini sering kali memiliki keluarga atau menjadi pengasuh anggota keluarga yang sakit.”

“Selain itu, serangan stroke dini pada usia yang lebih muda dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian, serta beban kecacatan fisik yang menciptakan banyak masalah bagi para penyintas stroke dan keluarga mereka ketika mereka mencoba untuk kembali berintegrasi ke dalam kehidupan normal dan hidup normal. kembali bekerja,” kata Aparicio.

Menurut Pembaruan Statistik Penyakit Jantung dan Stroke Asosiasi Jantung Amerika tahun 2024, tingkat tekanan darah tinggi pada orang dewasa kulit hitam di Amerika Serikat termasuk yang tertinggi di dunia. Di AS, sekitar 58% perempuan kulit hitam mempunyai tekanan darah tinggi, sementara 43% perempuan kulit putih, 38% perempuan Asia, dan 35% perempuan Hispanik mempunyai tekanan darah tinggi.

Para peneliti menyelidiki bagaimana perkembangan tekanan darah tinggi pada tahap kehidupan yang lebih muda di antara perempuan kulit hitam dapat mempengaruhi risiko stroke yang berpotensi melumpuhkan. Mereka memeriksa data dari Black Women’s Health Study, sebuah studi terhadap 59.000 perempuan kulit hitam dari seluruh Amerika Serikat yang diikuti sejak tahun 1995 melalui kuesioner setiap dua tahun sekali.

Peneliti membandingkan peserta yang mendapat dan tanpa pengobatan hipertensi sebelum usia 45 tahun, antara usia 45-64 tahun, dan dalam rentang usia 10 tahun dari tahun 1999 hingga 2019.

Analisis menemukan bahwa stroke terjadi pada 1.485 peserta (3,2%) selama masa tindak lanjut hingga 23 tahun. Dibandingkan dengan wanita kulit hitam yang tidak memiliki riwayat pengobatan hipertensi:

  • Perempuan kulit hitam yang menderita tekanan darah tinggi dan memulai pengobatan hipertensi antara usia 24-34 tahun memiliki risiko 3,1 kali lebih tinggi terkena stroke berikutnya.
  • Perempuan kulit hitam yang menderita tekanan darah tinggi dan dirawat sebelum usia 45 tahun memiliki risiko 2,2 kali lebih tinggi terkena stroke.
  • Perempuan kulit hitam yang memiliki tekanan darah tinggi dan dirawat antara usia 45-64 tahun menghadapi peluang 1,69 lebih tinggi terkena stroke.

“Kami memperkirakan akan melihat adanya hubungan antara memiliki tekanan darah tinggi pada usia yang lebih muda dan terkena stroke pada usia paruh baya dan lanjut usia. Namun, kami terkejut dan prihatin melihat besarnya hubungan tersebut, terutama bagi wanita yang pernah mengonsumsi obat antihipertensi sebelumnya. usia 35 tahun,” kata Aparicio.

“Hal ini sangat mengejutkan karena kami memiliki kemampuan untuk menyesuaikan atau memperhitungkan banyak faktor penting dalam studi longitudinal ini, termasuk faktor klinis seperti merokok, berat badan dan status diabetes; dan status sosial ekonomi lingkungan, yang diperkirakan menggunakan data kode pos. Kami juga menyesuaikan bagi orang-orang yang tinggal di wilayah geografis tertentu di AS di mana stroke lebih umum terjadi dan kematian akibat stroke lebih tinggi, terutama terjadi di wilayah Tenggara dan Atlantik Tengah di negara tersebut, atau yang disebut Stroke Belt.”

Detail studi dan latar belakang:

  • Data diambil dari Studi Kesehatan Perempuan Kulit Hitam terhadap 59.000 perempuan kulit hitam dari seluruh Amerika Serikat yang diikuti sejak tahun 1995 melalui kuesioner setiap dua tahun sekali.
  • Peserta penelitian berusia 24-64 tahun (usia rata-rata 42 tahun) dan tidak menderita stroke saat mereka mendaftar dalam penelitian ini.
  • Investigasi ini mengikuti peserta dari tahun 1999; peserta melaporkan apakah mereka telah didiagnosis menderita tekanan darah tinggi dan sedang mengonsumsi obat antihipertensi.
  • Tindak lanjut dilakukan dari tahun 1999 hingga mana yang lebih dulu: stroke, kematian, mangkir, atau tindak lanjut akhir studi pada bulan Desember 2019. Stroke dilaporkan sendiri setiap dua tahun sekali.

Keterbatasan penelitian ini antara lain peneliti tidak dapat memperoleh rekam medis seluruh partisipan yang melaporkan terkena stroke, dan tidak semua kejadian stroke dapat dilaporkan oleh partisipan. Aparicio mengatakan diagnosis tekanan darah tinggi yang dilaporkan sendiri terbukti dapat diandalkan dalam analisis Studi Kesehatan Perempuan Kulit Hitam sebelumnya.

“Harapan saya adalah para profesional layanan kesehatan dibujuk untuk memberikan perhatian khusus pada skrining dan pengobatan tekanan darah tinggi sepanjang hidup wanita Afrika-Amerika, seperti selama masa subur dan sebelum dan pada awal usia paruh baya. Kebijakan layanan kesehatan berubah diperlukan agar pencegahan primer dipromosikan dan didanai karena ketika seorang perempuan kulit hitam terserang stroke di usia paruh baya, seringkali sudah terlambat,” kata Aparicio.

“Meskipun banyak faktor yang berkontribusi terhadap timbulnya hipertensi dini yang mengakibatkan beban stroke yang mengkhawatirkan di kalangan perempuan kulit hitam, komponen yang belum diteliti adalah dampak kumulatif dari berbagai pemicu stres psikososial yang kemungkinan besar memengaruhi perempuan kulit hitam secara tidak proporsional dibandingkan dengan perempuan dari kelompok ras dan etnis lain tanpa memandang status sosial ekonomi. Dampak dari pemicu stres ini kemungkinan besar juga memengaruhi kemampuan perempuan kulit hitam untuk menerima dan mempertahankan perawatan holistik,” kata Mantan Presiden Asosiasi Jantung Amerika, Michelle A. Albert, MD, MPH, FAHA. Dr Albert tidak terlibat dalam penelitian ini.

Informasi lebih lanjut:
Poster abstrak HUP20: www.abstractsonline.com/pp8/#! … 42/presentasi/3603

Abstrak 101: www.abstractsonline.com/pp8/#! … 42/presentasi/2506

Disediakan oleh American Heart Association


Kutipan: Wanita kulit hitam dengan tekanan darah tinggi sebelum usia 35 tahun mungkin memiliki risiko stroke tiga kali lipat (2024, 1 Februari) diambil 1 Februari 2024 dari https://medicalxpress.com/news/2024-02-black-women-high-blood -tekanan.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

Diterjemahkan dari situs medicalxpress.com

Share This Article