India memperkenalkan RUU Telekomunikasi baru untuk menggantikan undang-undang lama yang sudah berusia 138 tahun, para kritikus menunjukkan masalah privasi

3 Min Read

Pemerintah India memperkenalkan RUU Telekomunikasi yang komprehensif di Lok Sabha hari ini, yang mencakup ketentuan yang memungkinkan kontrol sementara pemerintah atas layanan telekomunikasi dalam keadaan darurat, mendefinisikan ulang layanan Over-The-Top (OTT), mengizinkan akses ke pesan dan mengusulkan rute non-lelang untuk satelit. alokasi spektrum.

RUU Telekomunikasi Tahun 2023 memberikan kewenangan kepada Pusat untuk mengambil kepemilikan sementara atas layanan atau jaringan telekomunikasi selama keadaan darurat publik atau demi keselamatan publik. Hal ini termasuk mengambil kendali atas layanan atau jaringan telekomunikasi apa pun dari entitas yang berwenang bila dianggap perlu oleh pemerintah pusat atau negara bagian. Hal ini sejalan dengan layanan siaran darurat serupa yang digunakan oleh pemerintah di seluruh dunia.

Menteri Komunikasi Ashwini Vaishnaw mengajukan rancangan undang-undang tersebut di tengah tuntutan oposisi atas pernyataan Menteri Dalam Negeri Amit Shah mengenai masalah pelanggaran keamanan Parlemen. Anggota oposisi Ritesh Pandey menyuarakan keprihatinan atas RUU yang diperkenalkan sebagai RUU Uang, mengecualikannya dari persetujuan Rajya Sabha, dan meminta pengawasan komite parlemen karena masalah privasi.

RUU ini memperluas definisi telekomunikasi dengan memasukkan aplikasi perpesanan dan panggilan berbasis internet seperti WhatsApp, Telegram, Google Meet, sehingga menjadikan aplikasi-aplikasi tersebut berada di bawah peraturan TI dan bukan undang-undang telekomunikasi. Hal ini memperkuat langkah-langkah perlindungan pengguna, memastikan intersepsi atau penahanan pesan tidak berlaku untuk pesan pers yang dimaksudkan untuk dipublikasikan kecuali dilarang dalam keadaan tertentu.

Pergeseran dalam metode alokasi spektrum diusulkan, dengan layanan berbasis satelit tertentu diberikan spektrum melalui proses administratif, bertentangan dengan tuntutan pemain telekomunikasi dalam negeri seperti Jio dan Vodafone Idea untuk alokasi hanya lelang.

RUU ini juga membahas kekhawatiran terkait keamanan siber, memberikan pemerintah wewenang untuk menerapkan langkah-langkah untuk melindungi dan memastikan keamanan siber pada jaringan dan layanan telekomunikasi. Hal ini memungkinkan intersepsi pesan demi kepentingan keamanan nasional, pertahanan, dan ketertiban umum.

Penunjukan Ketua dan Anggota Otoritas Regulasi Telekomunikasi India (TRAI) mengalami pergeseran, dengan undang-undang yang menetapkan bahwa mereka dapat ditunjuk dari sektor swasta berdasarkan kriteria pengalaman profesional.

Namun, RUU tersebut telah memicu perdebatan, dengan para kritikus yang menunjukkan potensi pelanggaran hak privasi, perlunya batasan peraturan, dan kekhawatiran akan menghambat inovasi. Tidak adanya pembedaan antara layanan pesan utama dan layanan pesan yang hanya bersifat insidental, serta tidak adanya batasan regulasi yang jelas, menimbulkan pertanyaan mengenai potensi dampak terhadap berbagai layanan online.

Penekanan pada langkah-langkah keamanan siber dan kewenangan pemerintah untuk menyadap pesan demi kepentingan keamanan nasional juga mencerminkan pendekatan proaktif dalam menjaga infrastruktur penting. Namun, mencapai keseimbangan antara pentingnya keamanan dan privasi individu tetap menjadi tantangan utama, dan kemajuan RUU ini kemungkinan akan memerlukan penyempurnaan lebih lanjut untuk mengatasi permasalahan ini.

______
Diterjemahkan dari thetechportal.com

Share This Article