Para anggota parlemen di Colorado memimpin upaya untuk mendorong AI dan memperingatkan akan adanya konsekuensi ‘bencana’ jika teknologi dibiarkan begitu saja

9 Min Read

kecerdasan buatan

Kredit: Domain Publik CC0

Ketika kecerdasan buatan mulai membentuk kembali masyarakat dengan cara yang dapat diprediksi dan tidak dapat diprediksi, beberapa anggota parlemen federal terkemuka di Colorado mencoba untuk membuat batasan tanpa menghentikan teknologi tersebut sama sekali.

Anggota Parlemen AS Ken Buck, seorang anggota Partai Republik dari Windsor, ikut mensponsori undang-undang dengan Ted Lieu dari Partai Demokrat California untuk membentuk komisi nasional yang berfokus pada pengaturan teknologi dan rancangan undang-undang lainnya untuk mencegah AI menembakkan senjata nuklir secara sepihak.

Senator Michael Bennet, seorang Demokrat, telah secara terbuka mendesak pemimpin kaukusnya, Pemimpin Mayoritas Chuck Schumer, untuk secara hati-hati mempertimbangkan langkah ke depan dalam mengatur AI—sambil memperingatkan tentang pembelajaran dari perkembangan organik media sosial. Senator John Hickenlooper, juga seorang Demokrat, juga memimpin sidang subkomite pada bulan September lalu mengenai masalah ini.

“Kami sangat menyadari bahwa produk digital yang tampaknya tidak berbahaya sekalipun dapat memiliki dampak yang sangat merusak terhadap kesehatan mental, wacana sipil, legitimasi demokrasi, dan lembaga ekonomi Amerika,” tulis Bennet dalam suratnya kepada Schumer pada akhir musim panas. “Mengulangi kegagalan pengawasan kita terkait teknologi yang lebih canggih seperti AI akan menjadi bencana.”

Belum ada usulan peraturan yang dapat diterima di Kongres—di mana hampir tidak ada hal yang terjadi dengan cepat, bahkan di masa yang lebih kooperatif—namun fokusnya menunjukkan bahwa hal tersebut mungkin tidak akan terjadi dalam jangka waktu yang lama. Uni Eropa telah mencapai kesepakatan mengenai cara mengatur AI, dan PBB juga telah menaruh perhatian terhadap teknologi ini.

Di Colorado, anggota parlemen negara bagian, dengan dukungan Menteri Luar Negeri Jena Griswold, juga telah meninjau undang-undang yang bertujuan mengatur penggunaan AI dalam kampanye pemilu.

“Kecerdasan buatan mewakili titik balik besar dalam sejarah kita, dan kita harus bertindak untuk melindungi pemilu kita,” kata anggota Partai Demokrat Boulder dari Partai Republik Junie Joseph dalam konferensi pers hari Kamis di Denver.

Kekhawatiran mengenai masa depan AI adalah hal yang utama, mulai dari bagaimana AI dapat digunakan untuk mempengaruhi pemilu, potensi gangguan ekonomi, hingga skenario senjata nuklir yang apokaliptik.

Namun alat ini juga mempunyai potensi keuntungan yang signifikan, termasuk kegunaannya dalam membaca pemindaian medis untuk mengidentifikasi penyimpangan, sebagai alat pendidikan dan inovasi lain yang akan datang.

“Ketika Revolusi Industri terjadi, terjadi perubahan nyata dalam masyarakat kita,” kata Buck dalam sebuah wawancara. “Ketika internet hadir, hal ini merupakan perubahan nyata dalam masyarakat kita. Jadi ini adalah sesuatu yang akan menciptakan banyak kesulitan dan sulit untuk mengidentifikasi saat ini apa yang akan terjadi.”

Mengekang Teknologi Besar?

Buck mengatakan dia mengalihkan perhatiannya ke AI ketika dia melihat ke dalam Big Tech dan apakah pemain utamanya perlu dikendalikan. Banyak perusahaan di balik internet sehari-hari, termasuk perusahaan induk Facebook, platform media sosial X, dan perusahaan induk Google, juga melakukan hal yang sama. mengembangkan alat AI.

Dia menekankan bahwa dia tidak ingin menghentikan inovasi di lapangan, namun memastikan untuk mencegah potensi kerugian bagi orang Amerika, serupa dengan bagaimana dia tidak ingin mematikan mesin pencari tetapi ingin mempersulit orang untuk mengakses informasi. seperti cara membuat bom atau melukai diri sendiri.

Daniel Weiner, direktur Program Pemilu dan Pemerintahan di Brennan Center, memperingatkan dalam sebuah esai bahwa “awal tahun 2020-an kemungkinan besar akan dikenang sebagai awal era deepfake dalam pemilu,” menggunakan istilah tersebut untuk audio dan video yang telah dimanipulasi dengan kecerdasan buatan. .

Dia melanjutkan dengan menyebutkan pemilu dimana banyak pemilu palsu yang dibuat oleh AI. Di Slovakia, mereka mungkin berkontribusi terhadap kekalahan tipis partai politik pro-Barat dari faksi pro-Rusia; di Amerika Serikat, kampanye kepresidenan Gubernur Florida Ron DeSantis tahun lalu merilis video palsu yang memperlihatkan mantan Presiden Donald Trump mencium hidung mantan Direktur Institut Alergi dan Penyakit Menular Nasional Anthony Fauci, menurut Reuters.

Dan kantor Kejaksaan Agung New Hampshire mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka sedang menyelidiki robocall menjelang pemilihan pendahuluan pertama di negara tersebut yang tampaknya menggunakan kecerdasan buatan untuk meniru suara Presiden Joe Biden dan mencegah warga untuk memilih.

“Kemajuan dalam AI generatif telah menjadi pengganda kekuatan yang nyata,” kata Weiner dalam sebuah wawancara, mengacu pada AI yang digunakan untuk menghasilkan media. “Photoshop dan manipulasi teknologi rendah telah ada sejak lama. Trik-trik kotor semacam itu bukanlah hal yang baru. Namun cara AI dan konten sintetis dapat dihasilkan dan didistribusikan. … Potensi dalam masa politik yang sangat sulit bagi teknologi ini untuk menabur kekacauan sangat besar.”

Melarang penggunaan teknologi tersebut tidak mungkin dilakukan, karena beberapa di antaranya dapat digunakan untuk tujuan satir, atau untuk komentar politik yang dilindungi oleh Amandemen Pertama, kata Weiner. Kegunaan lainnya termasuk dalam wilayah abu-abu, misalnya jika video yang dibuat oleh AI membuat tiruan digital Trump untuk membaca tweet yang secara sah dikirim dari akun media sosial mantan presiden tersebut.

Weiner, pada bagiannya, berpendapat bahwa solusi paling elegan sudah jelas: tanda air yang wajib dan menonjol pada media yang dihasilkan AI. Bennet menyampaikan hal serupa dalam suratnya kepada Schumer, dan ini adalah inti dari rancangan undang-undang yang ia perkenalkan pada musim semi lalu.

Kekhawatiran akan menghambat inovasi

Tapi itu hanyalah salah satu bukti nyata bahwa AI dapat mengganggu masyarakat.

Weiner mengatakan dia juga khawatir mengenai petugas pemilu yang menggunakan AI untuk hal-hal seperti verifikasi rutin daftar pemilih tanpa pagar pembatas agar mesin tersebut tidak mengeluarkan pemilih secara tidak tepat.

Meskipun spesialisasi Weiner adalah undang-undang pemilu—dan menurutnya kampanye politik sudah diatur dengan cukup ketat—dia juga mengakui keinginan untuk melakukan “sentuhan peraturan yang ringan” secara luas agar tidak menghambat inovasi atau merugikan industri Amerika.

Dia mengatakan Buck dan Bennet adalah “di antara kelompok anggota yang mengambil peran kepemimpinan” dalam bidang kecerdasan buatan secara luas. Organisasinya belum mengambil posisi resmi dalam upaya membentuk komisi untuk mempelajari masalah ini, namun dia menyebutnya “secara umum merupakan ide yang bagus.”

Dia mencatat bahwa, tanpa adanya tindakan kongres, Biden juga telah mengeluarkan perintah eksekutif untuk menetapkan protokol keselamatan dan keamanan sekaligus melindungi privasi warga Amerika.

“Sangat mendesak untuk mulai mengembangkan solusi,” kata Weiner. “Juga tidak cerdas untuk berpikir bahwa Anda akan menghasilkan satu putaran solusi kebijakan dan selesai.”

Buck, yang pada musim gugur lalu mengumumkan bahwa ia tidak akan mencalonkan diri kembali pada tahun 2024, setuju dengan sentimen tersebut. Seiring dengan kemajuan AI, Kongres juga perlu meninjau kembali AI dan kemampuannya, katanya. Selain hanya mengaturnya untuk tujuan keamanan dan kesehatan, hal ini juga bertujuan untuk menjaga Amerika tetap kompetitif secara ekonomi baik secara internasional maupun internal.

“Akan ada banyak orang yang berada dalam kategori orang miskin, dan beberapa orang berada dalam kategori orang kaya,” Buck memperingatkan. “Beberapa orang yang memahami teknologi, (yang) telah terlatih dan telah menggunakan teknologi tersebut, dan banyak orang yang tidak memahaminya. Hal ini akan menciptakan kesenjangan kekayaan di negara ini dan itu benar-benar melemahkan salah satu kekuatan teknologi. masyarakat kita, kelas menengah kita.”

2024 MediaNews Group, Inc. Didistribusikan oleh Tribune Content Agency, LLC.

Kutipan: Anggota parlemen Colorado memimpin dorongan terhadap AI, memperingatkan konsekuensi ‘bencana’ jika teknologi dibiarkan begitu saja (2024, 30 Januari) diambil pada 2 Februari 2024 dari https://techxplore.com/news/2024-01-colorado-lawmakers-ai- konsekuensi-bencana.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

______
Diterjemahkan dari techxplore.com

Share This Article