Rekomendasi baru untuk meningkatkan keamanan radiografi gigi mengatakan celemek timbal dan kalung tiroid tidak diperlukan

4 Min Read
rontgen gigi

Kredit: Anna Shvets dari Pexels

Penggunaan celemek perut berbahan timah atau kalung tiroid pada pasien saat melakukan rontgen gigi tidak lagi direkomendasikan, menurut panel ahli yang dibentuk oleh Dewan Urusan Ilmiah American Dental Association (ADA). Selain itu, dokter gigi harus mempertimbangkan informasi diagnostik yang diperlukan dari sinar-X agar dapat memberikan manfaat bagi perawatan pasien atau secara signifikan meningkatkan hasil klinis.

Jurnal Asosiasi Gigi Amerika menerbitkan yang baru rekomendasi saat ini, yang bertujuan untuk meningkatkan proteksi radiasi pada radiografi gigi dan cone-beam computerized tomography (CBCT).

Fisikawan medis di Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) mendukung pengembangan panel atas rekomendasi ini—yang pertama mengenai keamanan pencitraan gigi dan perlindungan radiasi dari Dewan sejak tahun 2012. Rekomendasi Dewan juga selaras dengan rekomendasi terbaru yang dikeluarkan oleh American Academy of Medicine. Radiologi Mulut dan Maksilofasial.

Setelah meninjau studi radiografi yang dipublikasikan, panel ahli memutuskan bahwa celemek timbal dan kalung tiroid tidak diperlukan untuk melindungi pasien dari paparan radiasi. Rekomendasi ini berlaku untuk semua pasien, tanpa memandang usia atau status kesehatan (seperti kehamilan). Bukti menunjukkan bahwa peralatan sinar-X digital modern dan membatasi ukuran sinar hanya pada area yang perlu dicitrakan akan lebih melindungi pasien terhadap paparan radiasi ke bagian lain dari tubuh mereka. Celemek timah dan kalung tiroid juga dapat menghalangi sinar X-ray primer, sehingga mencegah dokter gigi mengambil gambar yang diperlukan.

“Ketika hal ini terjadi, diperlukan lebih banyak pemeriksaan radiografi, dan sinar-X yang tidak perlu adalah hal yang ingin kita hindari,” kata Dr. Purnima Kumar, DDS, Ph.D., profesor kedokteran gigi dan ketua Departemen Periodontologi dan Mulut. Kedokteran di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Michigan dan ketua Dewan Urusan Ilmiah ADA. “Poin utama dari rekomendasi ini adalah bahwa dokter harus memesan radiografi secukupnya untuk meminimalkan paparan radiasi pengion pada pasien dan dokter gigi.”

Rekomendasi tersebut juga menyarankan dokter gigi untuk melindungi pasien dari paparan radiasi yang tidak perlu dengan:

  • Memesan radiografi seperti sinar-X untuk mengoptimalkan informasi diagnostik dan meningkatkan hasil perawatan pasien dan melakukan segala upaya untuk menggunakan gambar yang diperoleh pada pemeriksaan gigi sebelumnya;
  • Menggunakan film sinar-X digital dibandingkan film sinar-X konvensional untuk pencitraan;
  • Membatasi ukuran berkas sinar selama pemeriksaan sinar-X pada area yang perlu dinilai (suatu pendekatan yang disebut “kolimasi persegi panjang”);
  • Memposisikan pasien dengan benar sehingga gambar terbaik dapat diambil;
  • Menggabungkan CBCT hanya ketika opsi paparan rendah tidak memberikan informasi diagnostik yang diperlukan; Dan
  • Mematuhi semua peraturan federal, negara bagian, dan lokal yang berlaku mengenai keselamatan radiasi.

“Kami mendorong dokter gigi dan tim mereka untuk meninjau rekomendasi praktik terbaik ini, mematuhi peraturan perlindungan radiasi, dan berdiskusi dengan pasien tentang pertanyaan atau kekhawatiran apa pun sebelum memesan pencitraan gigi,” kata Dr. Kumar.

Informasi lebih lanjut:
Erika Benavides dkk, Mengoptimalkan keamanan radiasi dalam kedokteran gigi, Jurnal Asosiasi Gigi Amerika (2024). DOI: 10.1016/j.adaj.2023.12.002

Disediakan oleh American Dental Association

Kutipan: Rekomendasi baru untuk meningkatkan keamanan radiografi gigi, misalnya celemek timbal, kalung tiroid tidak diperlukan (2024, 1 Februari) diambil 1 Februari 2024 dari https://medicalxpress.com/news/2024-02-dental-radiography-safety-aprons-thyroid .html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

Diterjemahkan dari situs medicalxpress.com

Share This Article