Satya Nadella mengisyaratkan kemungkinan kembalinya Sam Altman ke OpenAI

4 Min Read

Kisah Sam Altman-OpenAI yang sedang berlangsung baru saja mendapat perubahan baru. Segera setelah itu terjadi diumumkan bahwa Altman (bersama dengan mantan anggota dewan OpenAI Greg Brockman) akan bergabung dengan divisi inovasi AI Microsoft, CEO Microsoft Satya Nadella mengisyaratkan dalam beberapa wawancara, bahwa dia terbuka untuk Altman kembali ke OpenAI.

Dalam sebuah wawancara dengan CNBC Dan TV Bloomberg, Satya Nadella mengisyaratkan kompleksitas situasi, mengungkapkan keterbukaan terhadap berbagai skenario terkait Sam Altman. Ketika ditanya tentang kemungkinan kembalinya Altman ke OpenAI meskipun sebelumnya telah diumumkan untuk bergabung dengan divisi inovasi AI Microsoft, Nadella menyatakan, “Saya terbuka untuk kedua opsi tersebut.”

Meskipun terjadi gejolak, Nadella menegaskan kembali komitmen Microsoft terhadap OpenAI dan Sam Altman, terlepas dari perubahan yang sedang berlangsung. Kemitraan eksplisit Microsoft dengan OpenAI merupakan langkah strategis, dengan nilai hampir $13 miliar, dan Nadella menekankan keinginan perusahaan untuk mempertahankan kolaborasi ini. Namun, dia mengakui ketergantungan pada tenaga kerja OpenAI baik untuk tetap bekerja di organisasi atau bertransisi ke Microsoft.

“Dengar, itu adalah hak dewan, manajemen, dan karyawan OpenAI untuk memilih,” kata Nadella saat wawancara. “Kami memilih untuk secara eksplisit bermitra dengan OpenAI dan kami ingin terus melakukannya, dan tentu saja, hal ini bergantung pada orang-orang OpenAI yang tetap berada di sana atau datang ke Microsoft.” “Tentu saja, kami ingin Sam dan Greg memiliki rumah yang fantastis jika mereka tidak mengikuti OpenAI,” tambahnya.

Sebelumnya hari ini, Tepi dilaporkan bahwa telah ada realisasi nyata di akhir masa jabatan salah satu pendiri OpenAI yang ketiga, Ilya Sutskever, dan sekarang hanya dua anggota dewan yang tersisa yang perlu membalikkan suara untuk mengembalikan Altman. Sutskever – kepala ilmuwan di OpenAI – berubah pikiran setelah ratusan karyawan perusahaan terancam pengunduran diri massal jika Altman tidak dikembalikan. Ketika para ilmuwan AI yang paling cerdas mengancam untuk meninggalkan komoditas teknologi yang bisa dibilang paling populer saat ini, hal ini pasti akan mengguncang banyak pihak.

Dipicu oleh pemecatan CEO-nya secara tiba-tiba, OpenAI mengalami pergolakan besar-besaran, yang menimbulkan kejutan di industri teknologi dan menarik perhatian investor dan pakar industri. Singkatnya, pemecatan Sam Altman telah membuat OpenAI berantakan dan dampaknya cepat, dengan presiden OpenAI, Greg Brockman, mengundurkan diri, dan sebagian besar tenaga kerja mengancam untuk berhenti sebagai bentuk solidaritas dengan Altman. Kekacauan tersebut mendorong OpenAI untuk menunjuk CEO sementara, Mira Murati, diikuti dengan pengumuman mengejutkan bahwa salah satu pendiri Twitch, Emmett Shear, akan mengambil peran tersebut.

Pada saat yang sama, lebih dari 700 karyawan OpenAI menandatangani surat yang menuntut pengunduran diri dewan direksi saat ini dan pengangkatan kembali Sam Altman. Dan jika keadaannya tidak cukup rumit, situasinya berubah lagi dengan laporan yang menunjukkan bahwa Sam Altman mungkin mempertimbangkan untuk kembali ke OpenAI sementara dewan direksi OpenAI akan mengundurkan diri (hal itu tidak terjadi, dan dewan tersebut melewatkan tenggat waktu). Dan kini, Microsoft, salah satu pemangku kepentingan utama OpenAI dengan investasi sebesar $13 miliar, berada di tengah badai tersebut. Nadella menambahkan bahwa “sesuatu harus berubah dalam tata kelola” OpenAI, terutama karena tata kelola tersebut menyebabkan pemecatan orang yang kepemimpinannya membawa OpenAI mencapai tingkatan baru.

______
Diterjemahkan dari thetechportal.com

Share This Article