Sony PlayStation 5 mencapai tonggak penjualan 50 juta

3 Min Read

Sony PlayStation 5 telah mencapai tonggak sejarah, melampaui 50 juta unit dalam penjualan seumur hidup, menurut pengumuman dari perusahaan. Pengumuman ini muncul saat Sony mengalami penjualan periode Black Friday terbaiknya untuk konsol game yang paling banyak dicari tersebut.

Eric Lempel, Wakil Presiden Senior Pemasaran Global, Penjualan, dan Operasi Bisnis Sony Interactive Entertainment, menyatakan keyakinannya terhadap kinerja PS5 selama musim belanja liburan. Meskipun kekhawatiran awal muncul pada bulan Agustus mengenai penjualan yang lebih lemah dari perkiraan, momentum konsol pada bulan November dan Desember telah meyakinkan Sony untuk memenuhi target penjualan ambisiusnya sebesar 25 juta unit pada tahun keuangan saat ini yang berakhir pada tanggal 31 Maret.

Lempel juga menyoroti dampak positif dari promosi, dengan mencatat bahwa perusahaan telah menerapkan lebih sedikit promosi pada tahap siklus hidup ini dibandingkan sebelumnya dalam sejarahnya.

Tantangan sebelumnya dalam penjualan PS5 disebabkan oleh gangguan rantai pasokan, yang kini telah mereda. Rilisan, seperti “Marvel’s Spider-Man 2” yang mendapat pujian kritis pada tanggal 20 Oktober, telah berkontribusi pada peningkatan kinerja konsol.

Fokus Sony pada judul layanan langsung dan dorongan ke permainan online terlihat jelas, dengan pembatalan game online dari franchise populer “The Last of Us”. Perusahaan ini bertujuan untuk mencapai keseimbangan antara pengalaman bermain game pemain tunggal dan layanan langsung.

Persaingan dalam industri game berkembang seiring dengan kemajuan teknologi cloud, sehingga mendorong diskusi tentang masa depan konsol. Namun, kesuksesan PS5 dan konsol lain seperti Nintendo Switch, yang didorong oleh peluncuran game baru-baru ini, menunjukkan daya tarik yang berkelanjutan dari perangkat keras game tradisional.

Judul-judul mendatang untuk PlayStation, termasuk “The Last of Us Part II Remastered” dan “Final Fantasy VII Rebirth” yang eksklusif dengan waktu terbatas, diperkirakan akan berkontribusi pada tahun pemecahan rekor bagi Sony.

Sementara industri mempertimbangkan dampak teknologi cloud pada game, Sony tetap berkomitmen pada penjualan perangkat keras, menekankan keyakinannya bahwa katalis bagi konsumen untuk mengadopsi konsol generasi berikutnya sering kali berkisar pada judul game eksklusif.

Kebangkitan kembali penjualan PS5 adalah bagian dari pemulihan pasar yang lebih luas, dengan pasar konsol, termasuk perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan, diperkirakan akan pulih sebesar 7,2% tahun ini, mencapai $60,9 miliar. Pertumbuhan ini menyusul penurunan pada tahun 2022, yang menyoroti ketahanan dan popularitas konsol game yang bertahan lama.

______
Diterjemahkan dari thetechportal.com

Share This Article