Tiga porsi kimchi setiap hari dapat menurunkan risiko obesitas pada pria

6 Min Read
Kimchi

Kredit: Domain Publik Pixabay/CC0

Mengonsumsi hingga tiga porsi makanan klasik Korea, kimchi, dapat menurunkan risiko obesitas pada pria secara keseluruhan, sementara kimchi lobak dikaitkan dengan rendahnya prevalensi tonjolan perut pada kedua jenis kelamin, demikian temuan penelitian yang diterbitkan dalam jurnal akses terbuka BMJ Terbuka.

Kimchi dibuat dengan cara mengasinkan dan memfermentasi sayuran dengan berbagai rasa dan bumbu, seperti bawang merah, bawang putih, dan kecap ikan. Kubis dan lobak biasanya merupakan sayuran utama yang digunakan dalam kimchi, yang mengandung sedikit kalori dan kaya serat makanan, bakteri asam laktat peningkat mikrobioma, vitamin, dan polifenol.

Studi eksperimental yang diterbitkan sebelumnya menunjukkan bahwa Lactobacillus brevis dan L. plantarum yang diisolasi dari kimchi memiliki efek anti-obesitas. Dan para peneliti ingin mengetahui apakah konsumsi rutin dapat dikaitkan dengan penurunan risiko obesitas secara keseluruhan dan/atau perut, yang dianggap sangat berbahaya bagi kesehatan.

Mereka mengambil data dari 115.726 peserta (36.756 laki-laki; 78.970 perempuan; usia rata-rata 51 tahun) yang mengambil bagian dalam studi Health Examinees (HEXA). HEXA adalah studi jangka panjang berbasis komunitas yang merupakan bagian dari Studi Genom dan Epidemiologi Korea yang lebih besar, yang dirancang untuk menguji faktor risiko lingkungan dan genetik untuk kondisi umum jangka panjang di antara orang dewasa Korea yang berusia di atas 40 tahun.

Asupan makanan pada tahun sebelumnya dinilai menggunakan kuesioner frekuensi makanan sebanyak 106 item yang telah divalidasi. Peserta diminta untuk menyatakan seberapa sering mereka makan satu porsi setiap bahan makanan, dari tidak pernah atau jarang, hingga tiga kali sehari.

Total kimchi termasuk baechu (kimchi kubis); kkakdugi (kimchi lobak); nabak dan dongchimi (kimchi encer); dan lainnya, seperti kimchi sawi. Satu porsi kimchi baechu atau kkahdugi seberat 50 g, sedangkan satu porsi kimchi nabak atau dongchimi seberat 95 g.

Tinggi dan berat badan, untuk BMI, dan lingkar pinggang diukur untuk setiap peserta. BMI 18,5 didefinisikan sebagai berat badan kurang; berat badan normal 18,5 hingga 25; dan obesitas di atas 25. Obesitas abdominal didefinisikan sebagai lingkar pinggang minimal 90 cm untuk pria dan minimal 85 cm untuk wanita. Sekitar 36% laki-laki dan 25% perempuan mengalami obesitas.

Hasilnya menunjukkan kurva berbentuk J, kemungkinan karena konsumsi yang lebih tinggi dikaitkan dengan asupan energi total, karbohidrat, protein, lemak, natrium, dan nasi yang lebih tinggi, kata para peneliti.

Dibandingkan dengan mereka yang makan kurang dari satu porsi kimchi setiap hari, peserta yang makan lima porsi atau lebih memiliki berat badan lebih, memiliki ukuran pinggang lebih besar, dan lebih cenderung mengalami obesitas. Mereka juga cenderung tidak berpendidikan tinggi, berpendapatan rendah, dan meminum minuman beralkohol.

Namun setelah memperhitungkan faktor-faktor yang berpotensi berpengaruh, makan hingga tiga porsi total kimchi setiap hari dikaitkan dengan prevalensi obesitas 11% lebih rendah dibandingkan dengan kurang dari satu porsi setiap hari.

Pada pria, tiga atau lebih porsi baechu kimchi setiap hari dikaitkan dengan prevalensi obesitas 10% lebih rendah dan prevalensi obesitas perut 10% lebih rendah dibandingkan dengan kurang dari satu porsi harian.

Pada wanita, dua hingga tiga porsi kimchi jenis ini setiap hari dikaitkan dengan penurunan prevalensi obesitas sebesar 8%, sementara satu hingga dua porsi/hari dikaitkan dengan penurunan prevalensi obesitas perut sebesar 6%.

Dan mengonsumsi kimchi kkakdugi dalam jumlah di bawah rata-rata dikaitkan dengan penurunan prevalensi obesitas sekitar 9% pada kedua jenis kelamin. Dan konsumsi 25 g/hari untuk pria dan 11 g/hari untuk wanita dikaitkan dengan risiko obesitas perut sebesar 8% (pria) hingga 11% (wanita) lebih rendah dibandingkan tanpa konsumsi.

Ini adalah penelitian observasional, dan oleh karena itu, tidak dapat menentukan penyebabnya. Dan para peneliti mengakui bahwa kuesioner frekuensi makanan tidak selalu dapat mengidentifikasi kuantitas secara akurat, ditambah lagi temuan tersebut mungkin tidak dapat digeneralisasikan ke populasi di tempat lain di dunia.

Mereka juga mencatat kekhawatiran bahwa kimchi mengandung garam, yang jumlahnya banyak tidak baik untuk kesehatan secara keseluruhan, meskipun potasium yang ditemukan dalam sayuran yang difermentasi dapat membantu mengatasi hal ini, saran mereka.

Mereka memperingatkan, “Karena semua hasil mengamati hubungan ‘berbentuk J’, konsumsi berlebihan menunjukkan potensi peningkatan prevalensi obesitas. Dan karena kimchi adalah salah satu sumber utama asupan natrium, jumlah yang moderat sebaiknya direkomendasikan untuk kesehatan. manfaat dari komponen lainnya.”

Informasi lebih lanjut:
Hubungan antara konsumsi kimchi dan obesitas berdasarkan BMI dan obesitas perut pada orang dewasa Korea: analisis cross-sectional dari studi Health Examinees, BMJ Terbuka (2024). DOI: 10.1136/bmjopen-2023-076650

Disediakan oleh Jurnal Medis Inggris


Kutipan: Maksimal tiga porsi kimchi setiap hari dapat menurunkan risiko obesitas pada pria (2024, 30 Januari) diambil 30 Januari 2024 dari https://medicalxpress.com/news/2024-01-daily-kimchi-men-obesity.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

Diterjemahkan dari situs medicalxpress.com

Share This Article