Valuasi SpaceX melonjak mendekati $180 Miliar dalam penawaran tender baru: Bloomberg

3 Min Read

SpaceX, yang dipelopori oleh Elon Musk, telah melakukan penyesuaian strategis pada harga saham penawaran tendernya. Perusahaan luar angkasa tersebut kini akan menjual saham orang dalam dengan harga $97 per lembar – sebuah langkah yang diperkirakan akan meningkatkan valuasi perusahaan menjadi sekitar $180 miliar. laporan Bloomberg.

Yang paling penting adalah penyesuaian harga saham, yang telah meningkat dari penilaian sebelumnya sebesar $95 menjadi penilaian saat ini sebesar $97. Penawaran tender, sebuah strategi keuangan yang sengaja digunakan oleh perusahaan-perusahaan yang dimiliki secara dekat, bukan hanya sebuah peristiwa transaksional namun sebuah langkah yang bernuansa untuk membuka nilai bagi orang dalam. SpaceX, sebagai startup paling bernilai kedua di dunia, sebelumnya telah memulai diskusi mengenai penawaran tender yang berkisar antara $500 juta hingga $750 juta dalam upayanya memfasilitasi likuiditas bagi karyawan untuk mengantisipasi penawaran umum perdana (IPO).

Ketika tahun fiskal berakhir, SpaceX siap untuk mencapai pendapatan sekitar $9 miliar melalui peluncuran roket dan bisnis Starlink. Proyeksi masa depan menunjukkan lonjakan yang signifikan, dengan penjualan diperkirakan mencapai sekitar $15 miliar pada tahun 2024. Khususnya, SpaceX secara aktif menjajaki prospek penawaran umum perdana (IPO) untuk Starlink, yang berpotensi memasuki pasar pada akhir tahun 2024.

Terletak di Hawthorne, California, SpaceX telah muncul sebagai pemain tangguh dalam industri luar angkasa komersial, dengan rekor luar biasa dengan lebih dari 90 peluncuran yang sukses pada tahun 2023. Pencapaian yang tak tertandingi ini, yang sebagian besar didorong oleh roket Falcon 9 dan Falcon Heavy, telah semakin kokoh. Status SpaceX sebagai pemimpin di sektor peluncuran komersial AS. Faktanya, para analis menyatakan bahwa Falcon 9 milik SpaceX telah secara efektif membentuk monopoli de facto di pasar peluncuran komersial. Falcon 9 telah berhasil memposisikan SpaceX sebagai pilihan utama untuk segudang peluncuran satelit komersial dan memberikan kontribusi signifikan terhadap dominasi pasarnya. SpaceX juga telah berkolaborasi dengan NASA, dan saat ini memegang kontrak bernilai miliaran dolar dengan NASA, yang bertugas mengembangkan roket Starship (yang ditetapkan sebagai pendarat bulan).

Selain kehebatannya dalam peluncuran roket, SpaceX juga menjalankan salah satu layanan internet satelitnya, Starlink. Memiliki konstelasi lebih dari 5.000 satelit di orbit rendah Bumi, Starlink telah secara agresif bergerak maju dengan mengerahkan lebih banyak satelit mikro, meskipun terdapat penolakan dan opini kritis terhadap satelitnya. Dengan basis pengguna yang melampaui 2 juta pada tahun ini, inisiatif ini merupakan kekuatan disruptif di sektor internet berbasis ruang angkasa.

______
Diterjemahkan dari thetechportal.com

Share This Article